Sprei

Tadi siang uda kaya mamak-mamak ( selain karena dipanggil bak-buk sm pramuniaga, atau dipanggil bunda pas lewat bagian susu balita *am i that old?*) soalnya gw sibuk milih seprei di karpur.
Kalo ada yang nanya kualitas sprei disitu, eke beneran ga tau deh, soalnya banyak bener tulisan mengenai benang yg 330, 350, bahkan 500 dan eke ga punya ide angka apaan ituh meski disitu uda jelas-jelas ditulis maksudnya *ditoyor emb*

Nah, jadi ini buat seserahan sodarah sodarah, setelah dengan semena mena eke hanya beli barang yang eke mau *tertawa licik* dan ternyata seprei dan tas adalah agenda wajib barang seserahan *mlongo* ya wes, mari kita hunting
Ceki sana sini sono situ, mihil mihil bok, mau dikata diskon 70%, sprei queenbed merk elegance tetep dibandrol 360-an ke atas, mau cari onlen, boookkk, angannya ga mau ngeklik bagian bahan katun lokal, maunya ngeklik satin jepang aja mwahahahahaa
Nah pas di kerpur, nemulah ini si studiowan, murce cynnnn, queenbed cm 170rebong, kainnya kyknya mayan

Nah bayarlah ke kasir, ada ibuk-ibuk dibelakang eke tiba-tiba nanya “brapa mba?” eke jawab xxx bu, nanya lagi dese “nomer brapa?” *sambil ngekus elus sprei eke* nah, ndlongop aja ditanya gt, dijawab mbaknya itu bu 160

Oooo, jadi maksudnya nomer tu ukuran sprei
Logikangw, kalo nmer 3 itu kingsize
Nomer 1 nya single

Mwahahahahaaa dudul (terdengar emb berkumandang”makanya bodoh jangan dipiara”)

Advertisements

thesis oh tesis

“Apa yang dipikirin? kenapa sih ngambil S2?”

nah, pertanyaan itu sudah berkumandang sejak 2 minggu pertama semejak kuliah semester pertama dimulai, meyedihkan? sudah tentu…tapi berhubung bayarnya aja sampe bikin garuk-garuk aspal…harus dilanjutin bukan? ya eyalaaahh *sambil disambit emb*

overall, bisa ik bilang ini adalah sekolah tersusah yang ik jalanin. no no…bukan karena pelajarannya yang susah (yang gue pikir kalo loe belajar pasti bisa *dimana gue nggak suka – dipentung emb*) tapi lebih karena dinamika individu didalam satu angkatan. Eniweih! gue ndak mau bahas itu, bahas lain kali aja. nah, tahapan terakhir yang bikin muntah gak kalah sulit adalah..eng ing enggg THESIS!

ini momok banget buat gue (yang selalu membanggakan diri sebulan bikin skripsi) tapi ternyata ga berlaku di thesis. thesis ini banyak banget deh halangannya…dimulai dari kemalasan gue, dosen gue mengundurkan diri (yeaa, yang ada murid give up kan, bukan dosenny), ganti dosen pembimbing yang super baik tapi sibuknya ngalahin presiden (Serius deh ik, kondisi beliau tidak seperti orang pada umumnya karena beliau di kursi roda, tapi aktif ina inu, bahkan saat bimbingan aja dia nyambi bimbing yang lain, so di ruangannya yang kayak cuma 3×3 kadang isinya bisa 9 orang exclude beliau dan istrinya)

yang susah bukan topiknya aja (sukanya menyiksa diri sendiri dengan topik sulit), tapi karena ik mau kewong juga. sebenernya uda dari awal ga mau ngurus apa-apa, tapihhh, beliepee me sodarah sodarah, ternyata mau nikah aja ribet! abis nikah? yakin deh lebih ribet lagi.

daann..gue memaksakan diri untuk mengerjakan sambil garuk-garuk aspal…

semoga abis nulis ini blok, langsung semangat ngerjain, AMEN! halleluya!