5 CM. Review

“Sungguh indah tanah ini. Tuhan, bantu aku untuk menjaga bumi pertiwi”

5 CM. The Movie

5 CM. The Movie

5 orang. 4 laki-laki dan 1 orang perempuan. Genta, Juple, Ian, Aril, dan Raini, menjalin persahabatan 10 tahun lamanya, hingga pada suatu titik mereka merasakan kebosanan. Masing-masing dari mereka merasa tidak memiliki kehidupan lain diluar kelompoknya, dan memutuskan untuk berpisah selama 3 bulan tan berkomunikasi. Berat, tapi mereka memutuskan untuk mencoba, dan pada saat yang ditentukan, mereka akan bertemu kembali di sebuah tempat yang istimewa, tempat yang tidak akan pernah dilupakan seumur hidupnya. Dimana tempatnya? Silakan ditonton hihihiiihihiii Trus artinya 5cm. itu apa? yaa harus nonton sendiri donk mwahahahaaa

Teaser? Klik disini

Quote di atas adalah kutipan kata-kata dari Juple yang terpesona oleh keindahan alam Indonesia, saat mereka dalam perjalanan menuju tempat istimewa tersebut. Tapi Asli, memang buagussss banget deh tempat-tempat yang di shoot. Gue merasa buangga banget, bangga sama Indonesia, dan bangga sama film-nya yang menyorot keindahan alam Indonesia. Film ini akan membuat kita terpesona sama Alam Indonesia yang kaya, mengajari kita untuk bangga sama tanah air.

Film ini banyak lucunya, lucunya natural banget, model camen (baca : cacat mental) anak-anak sekarang hihihihiii…gokil pokoknya. Ada romantisnya, dan cukup ga bisa ditebak (tapi emb bisa nebak, huh! *gigit emb*). Kalo emb bilang, kurangnya cuma satu, agak ngayal gitu perjalanan mereka…tapi buat gue, ceritanya menarik. Effeknya oke banget, ini bener-bener kemajuan pesat unuk film Indonesia lohh. Kalo Indonesia bisa gini terus, gue yakin taun depan pasi bisa daftar Canes hihihihihiiiii

Oh ya, ini ceritanya diambil dari bestseller book dengan judul yang sama karangan Donny Dhirgantoro

5 cm. by Donny Dhirgantoro

5 cm. by Donny Dhirgantoro

Overall, gue kasih rating 8.5/10 buat film ini.

mbak mbak, kok review terooss, kapan cerita holdaynyaa??

eh kapan yaa? *garuk-garuk kepala*

Cinta tapi Beda review

ini kok ga cerita-cerita liburannya sik? Ho oh nih, lagi demen nge-review pilem Indonesia yang menurut gue mulai mengais tangga sukses, mengikuti kembali jejak AADC atau Janji Joni.

Cinta Tapi Beda

Cinta tapi Beda – Based on true story

Tayang perdana : 27 Desember 2012

Cerita ini mengisahkan tentang seorang Chef bernama Cahyo, seorang muslim yang taat berasal dari Yogyakarta yang terpana dengan seorang penari kontemporer bernama Diana Fransisca, seorang katolik yang taat berasal dari Padang, Sumatra Selatan. Mereka bertemu tanpa sengaja di sebuah pentas tari yang diselanggarakan oleh Mbak Diah yang merupakan bibi Cahyo, sekaligus pembimbing tari Diana. Mereka merasakan kenyamanan dan sama-sama ingin melanjutkan hubungan tersebut ke pernikahan, akan tetapi perbedaan keyakinan begitu kuat, sehingga mereka banyak mendapat tentangan dan tekanan dari pihak keluarga.

Teasernya? Klik Disini

Cerita ini menurut gue cukup orisinil ya, dan temanya mungkin agak tabu buat sebagian besar orang meskipun kenyataannya, film ini menggambarkan realitas yang sesungguhnya…banyak kan yah nikah beda agama…dan sampe sekarang masalah keyakinan ini momok banget deh. Emang ya, ngomongin agama tuh gak ada matinya, makanya gue males tu bawa-bawa agama…lha wong agama itu kan harusnya vertikal…hanya antara saya dan Tuhan gitu loh maksudnya 😀

Gue suka film ini! Sungguh! Karena semua settingnya Indonesia punya *bangga* trus keliatan keanekaragaman budayanya. Reza Nangin yang memerankan chef Cahyo disebut pendatang baru, tapi okeh loh dia punya akting, bagus gitu…natural. Kalo Agni Pratistanya (yang meranin Diana) sayangnya kurang maksimal aktingnya…kurang natural gituh. Tapi kalo dari ceritanya si Okeh! Film ini cukup sedih lohhh…gue aja semi mewek nontonnya…udah ngambang-ngambang gitu air mata gue mwahahahaa…abis gue mikir kasian banget yah gara-gara agama sampe harus pisah…padahal mereka udah setuju loh untuk saling menghormati keyakinan masing-masing…tapi yaa karena gue ga menjalani, jadi gue ga tau yang sebenernya.

Selama nonton film ini, emb romantis banget loh sama gue. Dari jaman pacaran dia suka sih pegang tangan gue terus dicium gitu…kebiasaan yang menurut gue agak gak wajar ya sama orang Indonesia gitu *sotoy* tapi dia selalu pukpuk gue lah kalo tau gue semi mewek *klepek-klepek* mwahahaha..mau donk emb romantis teruuusss *ditoyor emb*

Oke, Jadi Overal gue memberi rating : 7/10

Ainun & Habibie Review

Aku pulang pulang lang lang hihihihiihii ada yang kangen ga? pasti kangen kan yah *sambil todongin peso* maksa banget dah, ngarep dikangenin mwahahahaha

Buanyak banget yang mo ekeh ceritaken disini tentang liburan, tapi sebelomnya, gue pengen nge-review dulu film yang kemaren gue tonton pas liburan, Hits banget loh ini film, based on true story dari pak Bacharuddin Jusuf Habibie, yang hits dipanggil Bapak BJ. Habibie. Seperti yang telah kita tahu…*sotoy ih-ditoyor emb* Pak BJ habibie menerbitkan buku mengenai perjalanan pernikahannya Bersama Ibu Hasri Ainun Besari, dan kemudian difilmkan. FYI, gue juga belom pernah baca bukunya, cuma pernah liat di gramedia.

Habibie & Ainun Cover Book

Habibie & Ainun Cover Book

Ini dia Cover Filmnya :

Teasernya? Klik Disini

Habibie & Ainun The Movie

Habibie & Ainun The Movie

Cerita besarnya adalah perjalanan cerita Habibie semasa muda, bagaimana hubungan mereka saat masih remaja, bagaimana mereka bertemu kembali dan saling jatuh cinta, hingga akhirnya maut memisahkan *hiks*. Gue nggak menyangka loh bahwa kehidupan mantan pak presiden ketiga itu…begitu, begituuu romantiiiisss! Kalo cewek yang nonton, pasti jadi ngarep punya suami kaya beliau, kalo cowok yang nonton, pasti pengen punya istri kaya bu Ainun ini.

Ternyata, mereka memulai segala sesuatunya mulai dari nol loh! Gak punya duit segala, kasian deh. Disitu kita akan dibawa melihat bahwa pengertian, toleransi, kesabaran akan membawa keluar dari kegelapan. Ada satu quote yang gue ambil dari percakapan Pak Habibie ke bu Ainun *kayaknya agak ga persis sih, agak lupa soalnya mwahahaha*

“Terowongan itu gelap, tapi segelap apapun terowongan pasti akan mengarah pada suatu cahaya. Aku akan mendampingimu untuk sampai pada cahaya itu* 

Romantis banget khan? Nah, gue ga mau cerita banyak-banyak, biar pada nonton sendiri, tau sendiri, daripada entar gue kena timpuk bata, kalo ditimpuk cendol sih makasih banget gan! mwahahhaa

Di film ini pokoknya ada lucunya (beneran lucu loh), ada sedihnya…kalo pas sedih, gue (yang ngakunya tangguh) sampe mewek cuy! maluuu akuu maluuuu, tapi gapapa, soalnya pas gue mewek, gue dapet pukpuk dari emb hihihihiiii baik yaah cuamikuh *usel-usel*

Pemerannya? Reza Rahardian yang memerankan Habibie, 8 Jempol buat doi!! *4 lagi minjem jempolnya emb* Dia bisa niruin Habibie miriipp banget, salut bangettt!! Bunga Citra Lestari cukup bagus, gue lumayan suka aktingnya disini. Film ini juga mengajari kita untuk cinta Indonesia loh, mengajari kita untuk punya mimpi memajukan negeri.

Nah, ada negatifnya nih…efeknya big no no! maaf pak Punjabi, but the movie effect was sucki mean it. Sangat disayangkan untuk Film yang jalan cerita yang udah okeh begono, ketauan banget mepet-mepetin dana. Padahal kalo maksimal itu efek film, pasti cangcing abis dah! *bahasa apaan sih itu* yaa pokoknya superr!! Angin segar lah ya di dunia film setelah digebyur film-film horor kacangan..yang maaf, menurut gue…mlempem mplempem macem krupuk dibiarin di meja 2 hari, alot!

Oke, akhir kata, gue memberi rating : 7/10

Apes Oy!

Apes? liburan hari pertama udah apes?

Ho oh nih, doa gue kurang kenceng, jadinya Emb yang sial…untung bukan gue khaann mwahahaa *istri ga tau diri*

Tapi bohong, karena sekarang ini gue sebenernya khawatir.

Minggu ini Emb kan tiba-tiba disuruh cek site di Sumbawa (itu tuh yang perusahaan tembaga terkenal ituh…*sinis*), mana Emb itu diuber-uber deh disana…karena ada kasus tenaga kerja (dan ini gara-gara pemerintah nyari-nyari duit jadi sengaja perbesar kasus..cape deh).  Intinya, keberadaan Emb kalo di Sumbawa itu buahaya gitu. Makanya hari ini pun dia berangkat dari Sumbawa itu jam 3 dini hari biar ga ada yang tau. Pokoknya datang tak dijemput pulang tak diantar. Dateng tiba-tiba, ngilangnya juga tiba-tiba.

Dan dasarnya punya istri medit, gue kasih emb alternatif untuk pulang lewat surabaya aja, trus lanjut naek kereta ke Solo, soalnya kalo pake ke Jakarta dulu terus ke solo pengeluarannya jadi 2x rute Lombok-surabaya-solo. Gue kan kadang merangkap personal assistant si emb yah, jadi udah gue siapin tuh semua tiket pesawat plus tiket kereta. Rencana dari Lombok (di Sumbawa ga ada bandara, adanya sea plane yang mihil, jadi naek kapal dulu ke Lombok) naek Lion jam 14.00, sampe surabaya 14.20 dan naek kereta jam 18.00. Yep, beres! pikir gue yah, ada rentang 3.5 jam…eeh tau-tau jam 11.00 Emb ngasih tau donk kalo LION AIR inih delay donk sampe jam 16.30 WITA!! Mampyuuss ga tuhh GggGgRR!! Akhirnya sebelom berangkat si Emb kontak temennya di Surabaya untuk cariin Ojek, karena kalo jam segitu pasti uda muacet pulang kantor kan. Eh mendarat di Surabaya jam 17.00, sampe stasiun jam 18.03, keretanya uda berangkat 2 menit sebelumnyaaaa 2 menittt sodara sodaraa 2 menitttttt T_____T. Melayang deh 370 rb tiket keretanya, padahal kan uang segitu bisa buat beli dawet pasar gede, cabuk rambak, tengkleng, sate buntel…*dikeplak emb, otak kok lemak semua*. Jadinya sekarang Emb ke Solo naek bus 😦 Gue khawatir karena bus AKAP (antar kota antar provinsi) ini suka berasa di sirkuit F1 gitu, suka lupa ngerem…dan berasa pemain tunggal di jalan. Jadi persepsi gue bus itu lebih ga aman daripada kereta, meskipun kemaren kereta juga anjlok mulu…setelah dipikir-pikir kok ga ada pilian yah?

Trus enak banget yah penerbangan gitu, alesannya selalu kalo ga cuaca buruk ya kendala operasional tanpa kita tahu operasional ini apa. Montir pesawatnya ga masuk juga pasti kendala operasional…iya gaa sehh? Pilot telat dateng juga pasti kendala operasional…gue rasa sebagai customer yang bayar, kadang kita boleh donk dapet info lebih dari sekedar “kendala operasional” atau “gangguan teknis”…bener gak? Ato emang ga boleh? 

Trus kalo gue connecting flight udah ada rentang 3-4 jam dan tetep telat gitu gimana? Kayak gini kan gue merasa dirugikan, bukan masalah duit tp waktu sama tenaganya itu loh. Kasian yah kamuh emb, masih harus nungguin bus sampe penumpangnya penuh dulu *pukpuk* Sedih deh 😦

Semoga selamat di perjalanan. Ameennnn

*Istri yang garuk-garuk aspal karena frustasi nungguin suami dateng*

Libur Natal

yeeaa Nataalll, Liburrr Yeaayy!

Trus kedengeran suara emb : “Thesiss Thessiiss! Kerjaaainnn”

*Langsung nangis guling-guling di pojokan sambil garuk-garuk aspal*

Ya yaa..thesis dikerjakan abis liburan natal ajah ya hihihihii

Berhubung gue masih seperempat ibu RT, dan separo mahasiswa tingkat akhir…jadi bisa dibilang everyday is holiday. Emb juga, selasa kemarin dikirim dia untuk ngecek-ngecek apalah entah di Sumbawa, tapi dia udah beli tiket balik hari jumatnya, kemana kemanaa?

Image

Ke Solo donk! Ke kampung halaman gue sama emb. Sampe sekarang ini, bagi gue tempat yang paling okeh buat tinggal ya masih Solo, bahkan kalo dibandingins ama Singapura atau Jakarta sekalipun. Di Solo masih lumayan bebas macet (meskipun sekarang agak tambah parah macetnya semenjak Solo banyak ter-expose jadi banyak yang pindah – Thanks to Jokowi), harga makanan masih bisa dibilang murah (banget), dan surprisingly bersih loh!

Selain itu, alur waktu berjalan lambat banget di kota ini. Juarang banget nemuin orang lari-lari ngejar bis, bakal nemuin orang jalan lambat di tengah-tengah, respon yang pelan mwahahaha, tapi enak aja gitu di Solo. Meskipun kota kecil, punya mall yang lumayan gede, punya pasar tradisional gede, hotel bintang empat sampe lima banyak untuk ukuran kota kecil gitu. Komplit deh.

Nanti kalo gue udah balik dari Solo, gue tampilin sisi yang agak beda dari Solo, termasuk makanannya, secara hobinya kuliner 😀

Kalo natal gini, biasanya pada kemana nih?

 

Mengendus

Siapa yang suka ngendus-ngendus?

Akuu akuu akuuuuuu!! *teriak histeris sambil ngacung*

Ho oh, kebiasaan yang buat sebagian besar orang sebagai hal jorok atau jijah ih, tapi gue ini punya hobi ngendus-ngendus. Mulai dari ngendus makanan, ngendus orang, intinya kepo sama bau-bauan.

Kebiasaan gue ini ga bisa dibanggain, tapi mo gimana lagi, lha wong otomatis. Misalkan aja mau makan, gue pasti otomatis ngendus baunya itu makanan. Gue bahkan punya teori “Semakin wangi bau yang dihirup, semakin mantap makanan dilidah” begitulah kira-kira. Contoh aja nih ya…kapan lalu gue ama temen-temen emb diner bareng di mall di daerah Tiong Bahru. Resto yang menu andalannya tentang ayam lah, di grilled, di bumbu cajun, dll. Pesen gue ayam bumbu cajun pake side dish-nya mashed potato with gravy. Pas dateng gue endus donk…dalam hati gue kok ini mashed potato baunya kayak karet ya? Eeehh bener loh sodara-sodara, pas gue makan tu mashed potato rasanya kayak sol sepatu!! Sungguh loh…kalo belom pernah ada yang cobain sol sepatu, cobain deh mashed potato di resto itu hihihihiii :)) . Temen-temen emb kan pada ngakak pas denger perbandingan gue sama sol sepatu, trus ada yang cobain yang lain…dan dia bilang emang rasanya kaya vulkanisir…ban kali ya maksudnya -_-‘ Jadi, sesuai yang gue cium sebelumnya, bau karet emang asosiasi rasanya bakalan ga jauh beda..ya itu tadi rasa sol sepatu sama rasa vulkanisir mwahahaha 😀

Ngendus orang, gue suka banget ngendusin emb. Ya punggungnya, perutnya, lengannya, trus ituh ituhhh *dijitak emb*. Dan lucunya, emb tuh gak bergeming lohhh, apatis ajah gitu pas gue endus-endus. Bahkan kadang dia malah sampe ketiduran kalo pas gue ngendus-ngendus mwahahahaa. Nggak tau kenapa, tapi gue suka sama bau badannya emb. Ih keren yah, badan suaminya wangi….NET NOT! Anda salah! soalnya si emb baunya aceeemm tapi gue tetep suka ngendus-ngendus dese mwahahahaa. Nah, kalo kata nyongkih (kaka laki-laki gue), ini adalah salah satu jenis chemistry, ya dari bau itu…jadi kalo ada yang khawatir kok kayaknya ga ada percikan kimiawi sama pasangannya, coba deh cium baunya, kalo sampe bikin ketagihan (kaya gue gini) itu berarti udah masuk kategori ada chemistry itu tadi 😀

Ada yang punya hobi sama joroknya kaya gue gini ga? cari temen gitu ceritanya hihihihiii

Pembalap

Siapa? Siapa pembalapnya?

Gue donk *ngacung*

Gue kepikiran mau nulis ini gara-gara tadi pas gue nyeterin emb, dia kembali neriakin kata “Istrikuuu pembalaaapp” gara-gara gue bawanya kenceng plus ngepot-ngepot dikit mwahahahaa. Ini mungkin udah kali ketiga si emb bilang kata itu, dan cencu saja, kata-kata itu diucapkan dikala emb udah diburu-buru waktu karena ada meeting atau ada janji. Lha kalo nggak? emang dese bilang apa? yaaa…biasanya bilang “kamu itu lho, jadi orang kok ga sabaran!” mwahahahahaaa. Suami gue lucuk yah 😀

Emb sebenernya bisa nyetir, tapi bagi gue, dia nyetir layaknya keong kesleo (udah keong, pake acara kesleo pulak kaann…bisa dibayangin kaaann?). Emb nyetir tu stabil, penuh perhitungan (yang menurut gue karena takut-takut dikit hihihihiii), taat peraturan, dan suabaarrr…jadi bisa dia ngikutin satu barisan mobil meskipun jalur kanan atau kiri kosong dan diperbolehkan ngelanggar. Jadi, keadaan-keadaan itu yang suka bikin gue sampe “ngunyah-ngunyah sepatu gue” saking gemesnya. 

Gue jadi flashback masa gue SMA-Kuliah. Gue dulu pemakai motor dari SMA. Gue inget gue-pun mayan lincah naek motor, dan motor gue yang namanya si Ganteng Jupi ini sering jadi korban pelampiasan emosi muda gue mwahahahaa. Yaa namanya remaja yaa, suka gitu emosi ama temen, ortu, guru, dll. 

Cara Pelampiasan gue? Gue akan naikin si Jupi dengan kecepatan diatas 80 trus gue lepas kedua tangan gue sambil mulet-mulet diatas motor, parah yak! *ngelus-elus perut, moga-moga kalo punya anak kelak jangan kaya mamak ya nakkk, bisa copot jantungnya nanti* Gue berhenti melakukan kebiasan buruk gue itu pas gue dapet insight kalo bisa aja pas gue mulet-mulet ada batu diajalan trus gue nge-glasar gitu aja. *aminnn ga pernah kejadian*

Tapi kebiasaan ngebut gue ternyata kebawa pas udah jadi pemakai mobil. Kalo di tol bisa gue tancap gas sampe 140km/jam lebih dan biasanya kalo sendirian, dan biasanya ga nyadar udah sampe kecepatan itu, soalnya pas liat speedo-nya jadi ketakutan sendiri ahahahaha *aslinya penakut* jadi trus turunin kecepatan.

Tapih, gue boleh bangga nih, meskipun gue suka ngebut, gue gak yang seenaknya di jalan gitu. Gue (hampir) ga pernah ngelanggar lampu lalu-lintas jadi mau diklakson macem apapun kalo gue liat belom ijo gue ga akan gerak, gue ga pernah pake bahu jalan di tol meskipun macetnya sampe ga gerak, gue kasih orang buat nyebrang, gue selalu pasang sen setiap kali mau belok.

Yaa begitulah, emang gue suka sesuatu yang berbau kecepatan gitu deh…kaya yang gue tulis sebelumnya disini, betapa sukanya gue ngeliat pesawat mau lepas landas hihihiiii

tapi anehnya yaa, gue ga berani loh naek rolercoaster dan sejenisnya, asli ga kuaatt perut ekeh ini menahan sensasi gelinya. Tapi kalo dibayar 10 juta mungkin gue masih mikir sih mwahahahaa *murahan abis*

Film Ratusan Kali

Maksudnya, Film yang gue tonton sepanjang jaman, bahasa lebaynya adalah film yang gue tonton sampe ratusan kali.

Lebay ih! iya ih lebay sangat yah! mwahahahaa, yaaaa pokoknya film yang gue tonton lebih dari 5x tanpa bosen.

Gue tadi buka blog lama gue di multiply, gue memutuskan pindah karena gue dah ga nyaman sama multiply, kebanyakan orang jualan soalnya disana, meskipun ada juga yang masih bertahan ngeblok sembari jualan…so that’s way i’m not really comfortable anymore.

Cuman lucu juga baca-baca blog lama gue, ketauan banget masih remajanya, kan kalo sekarang udah bijaksana mwahahahaaa *dikeplak emb pake sapu*. Nah, ada salah satu blog yang isinya film sepanjang jaman buat gue, menurut list gue sendiri, berikut listnya :

1. The Sound Of Music

Gue sukaaaaa buanget-nget-nget. Dan gue emang cinta banget sama Julie Andrews yang menurut gue super keceh dan super anggun. Christopher Plummer juga bikin ngiler disitu. Cerita okeh banget, musik okeh banget, pemandangan superb! Gue mpe beli DVD palsunya 3x, masing-masing ditonton 2x belom termasuk tayangan di tipi, maniak banget yah ekee hihihiiii

2. Behind the Enemy line

Disini gue kenal Owen Wilson untuk pertama kali. Rating IMDB-nya biasa aja sih, tapi buat gue, ini film ga ada matinya, gue nonton ini kayak udah 5 kalian gitu

3. Black Hawk Down

Ini true story. Gue emang selalu suka banget sama true story movies. Ini salah satu yang gue suka banged, gue tonton 6 kali kalo ga salah

4. Serendipity

Ini salah satu Christmas Movie favorit gue. Romantis dan unik ceritanya. GUe tonton baru 2x sih, tapi kalo dapet DVDnya kayaknya bisa berkali-kali deh nontonnya hihihii

Film Animasi terbaik menurut versi gue :

1. UP

Gue nonton animasi ini 2x di Bioskop (niat banget ga seehh), 3 kali di tipi, 3 kali di DVD ahahahaha. Gue suka banget karena mengingatkan gue ke cerita eyang kakung – eyang putri gue, dimana eyang putri gue meninggal duluan dan eyang kakung gue masih berjuang sampe sekarang. 

2. Ratatouille

Bukan karena gue pecinta tikus ya (apalagi tikus got, kabur gue!). Cuma film ini menarik banget menurut gue. Saking sukanya, gue sampe pasang pic gue pake foto salah satu tokoh yang gue sukain di film ini, Monsieur Ego.

3. PIXAR short animation

Beneran bagus-bangus banget deh dan menghibur (kalo punya balita, pasti suka deh), coba liat di youtube yah, ini judulnya

Day & Night, One Man Band, For The Birds, Mike’s New Car, Partly Cloudy, Presto

Pokoknya karya pixar atau dreamworks menurut gue sangat bagus-bagus dan banyak banget pesan moralnya. Jadi gue selalu nonton sih animasi keluaran dua brands itu.

Film Serial favorit gue :

1. Friends

Gue udah nonton ini diputer ulang ditipi lebih dari 5x dan gue nonton terus ahahahaa

2. The Nanny

Gue juga nonton ini berkali-kali tiap diputer ulang, maniak abis pokoknya ahahahaa

 

Naahh kira-kira pada yang punya film sepanjang jaman versi pribadi ga? 😀

Kualat

tereng-teng-teng ngiung-ngiung-ngiunggg

Gue mau cerita tentang perjalanan gue sama emb, siapa tau besoknya gue lupa dan pikun, jadi bisa dibaca ulang (kebanyakan ngayal), atau biar suatu hari bisa dibaca anak-anak gue (nantinya) *ngarep dibaca*

Secara angkatan, gue junior satu tahun dibawah Emb, cuma secara umur kita terpaut 2 tahun (soalnya emb telat masuk SD). Gue dan Emb itu sebenernya selalu bersama secara tidak langsung. SD gue berhadapan sama SD Emb (musuhan gitu ceritanya *saingan*), SMP ternyata kita di tempat yang sama. SMA juga gitu, kita sekolah di tempat yang sama dan saling tau karena berada di organisasi yang sama.

Nah, si Emb ini termasuk yang pubernya cepet mampyus. SMP aja udah mulai berewokan. Kalo inget jaman SMP, gue keinget pernah ada anak SMP yang badannya agak gempal dan udah mulai berewokan. Pas itu dalam hati gue bercuap “Ih! masih SMP udah buluan gituh, eeeuuuu” (menghina orang, padahal pas itu muka gue ga lebih bagus juga soalnya lagi ancur-ancurnya gara-gara puber mwahahahaa). Nah, pas masa SMA ya tetep gitu, berewoknya malah lebih parah. Item, gempal, preman banget lah mukaknya. Pernah suatu ketika ada berita heboh kalo juara paralel itu dari organisasi kita, ternyata ya si emb. Pas tau dia juara paralel, reaksi gue “masa sihhhh muka kek gituuu bisa ranking satu paralellll salah kaliiiiikkk!” mwahahahaa ja-at banget yah gue, abis emang si emb pas itu preman abis mukaknya, bukan tipe-tipe alim-alim gitu. jadi pepatah “don’t judge the book by it’s cover” tuh sangat benuullll. Nah, terus pada suatu hari ada rapat di organisasi, dan seperti biasalah kelakuan gue (karena ga berhasil kabur) kalo gak tidur ya ngalamun, dan kali ini gue ngelamun sambil ngeliat si Emb lagi mimpin rapat, dan tiba-tiba aja di otak gue berkoar kata-kata “Gimana kalo cowo itu jadi pacarmu? (dijawab sama suara hati lain) Alamaakkkk, amit-amit daahhh, mukanya kan tua begituhhh!! ” *sambil ketok meja 6x biar mantep*. Saking bingungnya dengan pikiran gue yang tiba-tiba, sampe rumah pun gue ngetok kayu lagi biar afdol.

Dan sekarang gue ga percaya sama yang namanya ngetok kayu buat ngilangin sial, karena Emb ga cuma jadi pacar, tapi jadi suami gue mwahahahahhaa. Eitsss, gue ga bilang punya suami emb sial lohhh, gue malah merasa beruntung. Dibalik tampang premannya, dia lembut gituh, bak badan rambo hati rinto, alusan gitu orangnya, manner banget malah. jadi itulah gue, kualat sama si emb hihihihihiiii. ga pernah terbayangkan bahwa gue akan sama si emb. 

Oh iya, kualat gue itu munculnya 6 tahun kemudian ya setelah lulus SMA. Jadi gue gak pacaran dari SMA, tapi setelah terpisah 6 tahun dan dimulai dengan ngobrol di FB berlanjut ke YM. Lucunya, dia satu-satunya senior yang ada di FS atau FB semenjak lulus SMA, tapi ga pernah terpikirkan saling nyapa. Lah, trus kok akhirnya saling nyapa?

Bukan gue yang nyapa duluan, si emb kokkkk *gak trima* mwahahahaha. Iya, si emb nyapa duluan, karena muka gue beda banget hampir 180 derajad. Dia nanya apa gue si riri yang di SMA, karena mukanya beda jadi dia khawatir salah orang. tapi emang muka gue berubah banget dari SMA, sampe temen-temen gue banyak yang ga ngenalin hihihihiiii

itulah kualat gue ke si emb, maaf yah emb, kan dulu darah muda masih emosional, suka mencela dulu tapi ga pernah ngaca dirumah…padahal pas SMP-SMA saking ancurnya sampe ga ada yang naksir…apa ga kasian? mwahahahhaa

Btw, gue sama emb ini sama-sama pertama dan hope yang terakhir juga. Sama-sama pertama kali pacaran gitu

NB : kalo ada yang nanya, “kok masuk oraganisasi, katanya ga suka?” oh iya, emang gue ga suka, gue ikut itupun karena gue dipilih karena gue bisa gambar2 aja buat nanti bikin poster…walhasil ya gue banyak ngelesnya biar ga ikut rapat, atau kabur-kaburan mwahahahaa

 

(try to) Understand Singlish

Yaaa…pasti udah pada tau kan singlish? ho oh, itu bahasa inggrisnya orang singapore yang ada campurannya logat mandarin, yang kata orang susah banget buat dimengerti.

Jadi, loe ngerti kalo orang ngomong singlish? ishh, udah pasti donkkkk, udah pasti ga ngertinya ahahahaha *nanya sendiri jawab sendiri – bodoh mode on*.

Bahasa inggris gue terus terang se-ble-ek bahasa jawa gue. Dimana bahasa indonesia gue pun juga ga bagus-bagus banget (secara raport dari SD paling mentok 7, itupun udah ngos-ngosan belajarnya). Ndengerin orang ngomong inggris amerika atau british, bisalah ketangkep hampir 50%. kalo singlish? nangkep 10% udah bersyukur banget. Berkat ke-sotoy-an gue, terlahirlah beberapa kejadian yang…ya tidak bisa dibanggakan yah mwahahahhaa. Gara-gara ini juga sering digodain emb, sering dia bilang “pasti kamu ga ngerti dia ngomong apaan?”, tanpa ragu, tanpa malu-malu diriku menjawab “ho oh, gak ngerti blazzzz”

ini beberapa kejadian ketidakmudengan gue akan singlish:

1. Gue lagi jalan di Parkway Parade, nyari-nyari hawker centre dan nyari makanan yang murah (mau hemat gitu ceritanya). Ketemulah sama bubur ayam yang gambarnya menarik, apesnya pilihannya semua bahasa mandarin gitu, cuma ada harganya (jadi taulah ya kalo itu murah). Pesenlah gue

Me : “One Porridge Please”

Aunty : “Withornot?” –> yang kedengeran sama gue

Me : (dalam hati : heekk, ngomong apaaa diaaa) “Yes Please!” *mantep jawabnya)

Trus di Aunty keluarin mangkok, mecahin telor mentah dan menuang bubur di mangkok itu. Di saat yang bersamaan, gue berdoa dalam hati semoga itu bukan pesenan gue. Yak! ternyata doa gue ga dikabulin sodara-sodara, dan bubur dengan telor mentah itu emang ternyata pesenan gue. Gue makan sambil menahan sedih, dan sambil dilema, aduk-ga-aduk-ga. Setelah makan 3 sendok, gue menguatkan diri ngaduk semua, jadinya gue tambah sedih, karena waktu nyicip dikit, gue udah mau muntah *hueee nangis kejer*. Pas cerita sama emb, dia bilang si aunty itu nanyanya pasti “with egg or not” yang dicapkan dengan cepat. *tambah nangis kejer*

2. Gue mau beli prepaid singtel di 7-eleven. Dengan pede gue bilang ke cashier-nya :

Me : ” I wanna buy, $10 prepaid singtel”

Cash : “What kind of card”

Me : “Prepaid-prepaid”

cash : ” No..no do you use…bla bla right? so what kind bla bla use?” (kalo bla-bla berarti gue ga nangkep yah dia ngomong apa mwahhahaa)

Me : “Sorry?” (cashiernya jelasin lagi dan gue tetep ga ngerti)

Cash : “From where are you come from?”

Me : “indonesia”

Cash : “Jadi kan disini ada 3, Singtel, Starhub, sama M1, kamu pake yang mana?’ (applaus! bisa loh doi lancar ngomong indonesia, mungkin dari Malaysia dia)

Me : “singtel” *jambak-jambak rambut-tapi muka tetep oon*

Pas cerita sama emb, dia bilang kalo singtel emang ada beberapa macem, regular atau normal top up buat ngisi  nomer hengpong, ada juga international calling card. tapi pas gue ceritain si kasir nyebutin 3 provider itu, si emb juga bingung kaya gue mwahahahaa.

3. Pagi-pagi bosnya emb ngasih makanan buat kita, yang menurut gue rasanya ajiiibbb banget ga enaknya mwahahahhaa. siang-siang ketemulah sama si bosnya

Bos : “hei, blah-blah-and de blah, and de bleh” (parah banget, cuma nangkep hei-nya -_-)

Me : “sorry?” *mukanya bloom”

Boss : “yea what..blah blah and de blah, this morning blah blah” (mayan kan nangkep 4 kata mwahahha)

Me : (tau gue yang dimaksud doi) “Yeah it was great! thank you!”

Bos : “haaa…great ah!”

Me : “Yes! taste good!”

Si emb nyamperin, trus bilang “Pasti ngertinya cuma gara-gara kata morning-nya yaa?” sambil ketawa-ketawa gitu, siauuulllll *cubit emb pake tang* mwahahahhaaa, tapi memang gitu sih kenyataannya

banyak sih kejadian-kejadian kaya gitu…tapi dikit ajah ah ceritanya…kan malu mwahahahaa