Kualat

tereng-teng-teng ngiung-ngiung-ngiunggg

Gue mau cerita tentang perjalanan gue sama emb, siapa tau besoknya gue lupa dan pikun, jadi bisa dibaca ulang (kebanyakan ngayal), atau biar suatu hari bisa dibaca anak-anak gue (nantinya) *ngarep dibaca*

Secara angkatan, gue junior satu tahun dibawah Emb, cuma secara umur kita terpaut 2 tahun (soalnya emb telat masuk SD). Gue dan Emb itu sebenernya selalu bersama secara tidak langsung. SD gue berhadapan sama SD Emb (musuhan gitu ceritanya *saingan*), SMP ternyata kita di tempat yang sama. SMA juga gitu, kita sekolah di tempat yang sama dan saling tau karena berada di organisasi yang sama.

Nah, si Emb ini termasuk yang pubernya cepet mampyus. SMP aja udah mulai berewokan. Kalo inget jaman SMP, gue keinget pernah ada anak SMP yang badannya agak gempal dan udah mulai berewokan. Pas itu dalam hati gue bercuap “Ih! masih SMP udah buluan gituh, eeeuuuu” (menghina orang, padahal pas itu muka gue ga lebih bagus juga soalnya lagi ancur-ancurnya gara-gara puber mwahahahaa). Nah, pas masa SMA ya tetep gitu, berewoknya malah lebih parah. Item, gempal, preman banget lah mukaknya. Pernah suatu ketika ada berita heboh kalo juara paralel itu dari organisasi kita, ternyata ya si emb. Pas tau dia juara paralel, reaksi gue “masa sihhhh muka kek gituuu bisa ranking satu paralellll salah kaliiiiikkk!” mwahahahaa ja-at banget yah gue, abis emang si emb pas itu preman abis mukaknya, bukan tipe-tipe alim-alim gitu. jadi pepatah “don’t judge the book by it’s cover” tuh sangat benuullll. Nah, terus pada suatu hari ada rapat di organisasi, dan seperti biasalah kelakuan gue (karena ga berhasil kabur) kalo gak tidur ya ngalamun, dan kali ini gue ngelamun sambil ngeliat si Emb lagi mimpin rapat, dan tiba-tiba aja di otak gue berkoar kata-kata “Gimana kalo cowo itu jadi pacarmu? (dijawab sama suara hati lain) Alamaakkkk, amit-amit daahhh, mukanya kan tua begituhhh!! ” *sambil ketok meja 6x biar mantep*. Saking bingungnya dengan pikiran gue yang tiba-tiba, sampe rumah pun gue ngetok kayu lagi biar afdol.

Dan sekarang gue ga percaya sama yang namanya ngetok kayu buat ngilangin sial, karena Emb ga cuma jadi pacar, tapi jadi suami gue mwahahahahhaa. Eitsss, gue ga bilang punya suami emb sial lohhh, gue malah merasa beruntung. Dibalik tampang premannya, dia lembut gituh, bak badan rambo hati rinto, alusan gitu orangnya, manner banget malah. jadi itulah gue, kualat sama si emb hihihihihiiii. ga pernah terbayangkan bahwa gue akan sama si emb. 

Oh iya, kualat gue itu munculnya 6 tahun kemudian ya setelah lulus SMA. Jadi gue gak pacaran dari SMA, tapi setelah terpisah 6 tahun dan dimulai dengan ngobrol di FB berlanjut ke YM. Lucunya, dia satu-satunya senior yang ada di FS atau FB semenjak lulus SMA, tapi ga pernah terpikirkan saling nyapa. Lah, trus kok akhirnya saling nyapa?

Bukan gue yang nyapa duluan, si emb kokkkk *gak trima* mwahahahaha. Iya, si emb nyapa duluan, karena muka gue beda banget hampir 180 derajad. Dia nanya apa gue si riri yang di SMA, karena mukanya beda jadi dia khawatir salah orang. tapi emang muka gue berubah banget dari SMA, sampe temen-temen gue banyak yang ga ngenalin hihihihiiii

itulah kualat gue ke si emb, maaf yah emb, kan dulu darah muda masih emosional, suka mencela dulu tapi ga pernah ngaca dirumah…padahal pas SMP-SMA saking ancurnya sampe ga ada yang naksir…apa ga kasian? mwahahahhaa

Btw, gue sama emb ini sama-sama pertama dan hope yang terakhir juga. Sama-sama pertama kali pacaran gitu

NB : kalo ada yang nanya, “kok masuk oraganisasi, katanya ga suka?” oh iya, emang gue ga suka, gue ikut itupun karena gue dipilih karena gue bisa gambar2 aja buat nanti bikin poster…walhasil ya gue banyak ngelesnya biar ga ikut rapat, atau kabur-kaburan mwahahahaa

 

Advertisements

6 thoughts on “Kualat

    • iya mba, dulu ancur gitu yah wajahnya, secara dl toboy berat, item, jerawatan, cepak rambutnya mwahhahaa. sekarang yaaa agak lebih wanita deh hihihiii
      nanti kapan-kapan aku posting yang mba hihihihi

  1. jadi keinget waktu dulu pertama kali kamu mengumandangkan hubunganmu dengan mas emb ya mad, waktu itu kita tilpun tilpunan dan reaksiku cuman bilang “APAHHH???!!!!!!!!! Seriussss??? ” akakkakakaka

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s