Kleptomania

Sering nggak denger kata klepto? kleptomania? Yang biasanya sering banget diasosiasikan sama orang yang ngambil barang dari supermarket. Tapi mungkin ada temen-temen yang belum tau bahwa Kleptomania itu jauh beda sama shoplifter.

Shoplifter. Ngambil barang dari toko atau supermarket. Barangnya bisa random suka-suka dia. Abis di maling, barangnya dia pakai atau dijual lagi. Jelas disini masuknya tindak pindana. Crime.

Kleptomania. Ngambil barang bisa dari toko atau supermarket. Barangnya biasanya specific. Abis di maling, barangnya gak dipake dan cuma ditimbun. Kleptomania melakukan jenis crime ini untuk dapet tension (adrenalin rush takut ketauan) yang bisa membuatnya meredakan anxiety atau kecemasan. Jelas disini adalah salah satu jenis gangguan kejiwaan ringan-sedang. 

Nah, contoh kleptomania nyata nih. Setahun atau dua tahun lalu, ibu gue cerita tentang salah seorang ART kita yang agak unik. Ibu gue bilang pas itu gue masih kecil, jadi mungkin nggak inget namanya dan wajahnya. Ibu gue cerita bahwa sabun sama pasta gigi yang di simpen sama nyokap gue ilang secara berkala saat itu. Sampai suatu hari, dia melihat ada tumpukan sabun san pasta gigi di kamar ART kami ini. Nyokap gue marah dan minta si ART pulang kampung aja karena nyuri. Takut kali ibu gue kalo nyurinya bakal ke yang gede-gede atau yang mahal. Gue tanya sama ibu gue, ada barang yang dipake? nggak katanya. Yang ilang apa? Ya cuma sabun sama odol. Oke, diagnosa awalnya adalah adanya kecenderungan kleptomania.

Unik yah? 😀 Dosen gue pernah cerita bahwa ada salah satu klien dia yang kleptomania juga. Barang yang dia ambil adalah sesuatu yang bentuknya kotak dan berwarna biru. Barangnya nggak dipake dan nggak dijual, cuma ditumpuk aja sampe banyak.

A good day to die hard Review

Tonton dulu thrillernya

Sinopsis Singkat :

John McClane khawatir banget pas tau anaknya, Jack, ternyata terlibat dalam sindikat jahat di Rusia. Karena merasa bertanggung jawab, terbanglah dia ke Rusia untuk menyadarkan anaknya. Si Jack pas mau disidangkan pas si John dateng. Pas lagi nunggu sidang mau dimulai, terjadi ledakan di gedung pengadilan, ancur lebur itu ruang pengadilan termasuk ruangan kecil tersanka, si Jack bawa kaburlah napi tahanan politik yang disebelahnya. Pas dalam upaya kabur dicegat doi sama si John tanpa tau kalo….(nonton sendiri ya, ntar ga seru hahaha)

Review :

Keseluruhan suka gue sama film die hard yang full action ini, dan sekian puluh mobil remek, ancur, kaco balau, dan keliatan banget kalo mustahil, tapi tetep enak banget ditonton. Kalo doyan sama film action, pasti bakal cukup menikmati film ini. Alurnya cepet, nggak bertele-tele, dan kalo yang nonton agak ms dos (baca : loading lama) kaya gue ini, pasti ga bakal nyangka spoiler-nya hahahaha

Overall gue kasih rating 7.5/8

Nasehat (yang berusaha terus diingat)

Nah, gue ini aliran yang “dikasih nasehat-meleng kiri/kanan-langsung lupa yang bersangkutan ngomong apa” parah banget deh bebalnya, si emb aja suka bilang kalo gue ini tukang ngeyelan (ngeyel bahasa indonesianya apa ya? membangkang gitu kali ya), udah ngeyel, pikun pula jadinya kalo dikasih nasehat ya itu tadi, begitu meleng dikit langsung bingung dinasehatin apa mwahahahahaa

Tapi kemaren yah, nyokap gue telepon ditengah kesibukannya maen tab (nyokap gue tab addict hahahaaa) gue pikir ada apaan gituh, eh tiba-tiba ibuk nanya-nanya gue gimana kehidupan gue di singapore, ya gue bilang cukupan, nabung dikit-dikit (dikit banget lebih tepatnya mwahahahaa). Trus nyokap gue bilang “Jangan lupa bersyukur ya…meskipun sedikit, kasih ke keluarga yang kurang mampu, ya budhe ini, pakdhe itu, kan kasian…jangan lupa kasih sedekah buat yang nggak mampu, toh uang 1000-2000 ga ada artinya buat kamu. Ngasih nggak usah mikir, intinya kamu ngasih…”

Panjang yah wejangan emak gue hahahahaa, tapi percayalah, yang ini nggak model meleng-lupa kok. Gue mikir dan emang emak gue ada benernya…uang 1000-2000 tu kaya receh, bukannya sok kaya ya, tapi gue mengakui kadang uang 1000-2000 rupiah tuh gue sepelein, makanya entah yang kecuci, entah yang tiba-tiba nemu nyelip di tas yang ga kepake, kan menandakan tuh kalo 1000-2000 ga ada artinya, buktinya kalo ilang ga dicari, apalagi ditangisin. Ada yang kaya gue ga sih? *nyari temen* . Nah ibuk gue ini juga aliran mau dikata itu sindikat, mau dikata pura-pura, dia akan tetep ngasih kalo ibuk gue rasa yang bersangkutan ga mampu. Apapun itu intinya dia butuh. Somehow gue agak ga setuju tuh, tapi yang ibuk gue bilang ga ada salahnya.

Eits, wejangannya masih ada lagi nih (ibuk gue kalo ngasih wejangan kan suka panjang hahahahaa) “Percayalah kalau kamu suka memberi, maka rejekimu juga akan banyak diberi oleh Yang Kuasa. Lumintu, mengalir terus.” *Ameennn*

Jadi begitulah, nyokap gue sederhana aja sih, mengajari supaya jangan pernah jadi orang pelit, kalo pelit rejeki nantinya juga sedikit 😀

btw, posting ini sebenernya mau ikut GA perdana-nya mb Della ( http://diary-bububil.blogspot.com), cuman ternyata lupa ngedit dan publish ahahahhaa 😀

*pikun dasar-self keplak*

Hari yang baik

Beberapa saat yang lalu, mungkin tepatnya stelah pertengan tahun lalu (bulan agustus 2012), gue mengalami kejadian sedih. Gue didepak dosen pembimbing thesis gue “nangis meraung-raung* ya gue didepak dengan alesan gue no progres dan ga cocok sama topik yang gue pilih, dimana sebelomnya gue uda bilang doi kalo gue kehilangan leptop dan harus mengurusi ujian profesi dulu. Padahal dosen gue ini terkenal baik hati lohhh, tapi bagaimanapun, emang gue ada andil besar kalo dia kesel sama gue sementara 2 temen gue yang lain dibimbing dia udah kelar. Tapih, ada positifnya juga, gue jadi dibimbing sama profesor yang gue adore dari jaman S1.

Kemaren, tiba-tiba gue ketemu si ibu mantan pembimbing gue ini di Gramedia. Gue melihat dia sekilas liat gue tapi buru-buru ngalihin pandangan, dengan insting gue yang emang dol dari sananyam gue panggil beliau. Ternyataa, dia minta maaf karena harus balikin gue ke fakultas lagi, dan nanyain gimana progres gue, dan bahwa dia punya kado kecil buat pernikahan gue kemaren, terharruuu gakk sihhh *narihulahula”. Tapi bagian gak serunya, ketika gue minta restu untuk ujian april, dia bilang “ya udah nanti ujiannya sama saya aja yah (sambil tersenyum manis)”, gue bales dengan senyuman manis (dan hati menangis).

Tapi gue seneng, beban gue karena merasa bersalah dan ada sedikit sedih macam diputusin pacar kelar udah. Unfinished bussiness gue udah selesai. Tuhan tau kali ya kesusahan gue yang sering menangis meraung-raung dalam hati untuk masalah sekolah ini, meskipun luarnya tetep aja seenaknya sendiri ahahahaha 😀