Ketok Meja Kayu 3x

Kalo bilang “amit-amit” pasti ujung-ujungnya Ketok Meja Kayu 3x. 

Biasanya yang gitu? ya kaum hawa termasuk saya. Buang sial sih kata orang, tapi apa iya? Yiiuuk kita ke cerita dibawah ini :

Di sebuah organisasi SMA. Cewek ini junior, cowok itu senior diatasnya setahun. Meskipun satu organisasi, nggak terlalu kenal tapi, namanya juga beda divisi. Cewek ini di bagian humas, cowok itu di bagian sie usaha. Cewek ini, nggak suka sama cowok itu yang keliatan angkuh, sok pemimpin, sok rajin, item dasyat lagi. Cowok itu juga ga suka cewek ini yang suka kabur kalo pas rapat, mana tampangnya judes pula. 

Pada suatu hari, ditengah-tengah rapat yang sedang berlangsung, Cewek ini melihat cowok itu lagi mendampingi ketua didepan. Terlintas di pikiran cewek ini “gimana ya kalo cowok itu jadi pacarku nantinya?”. Cewek ini kaget sama pikirannya sendiri, “amit-amit!!” diteriakkan dalam hati, diapun langsung ketok meja kayu 3x. Nggak nanggung-nanggung, setiap ketemu kayu dia akan Ketok kayu 3x demi mematahkan statementnya tadi.

Jadi menurut gue, ketok meja kayu atau ketok kayu 3x ini nggak ada efeknya sama sekali loh. Ciyusss deh. Tapi gue sih tetep aja suka ketok meja kayu 3x mwahahaa 😀

Ini kok jumping conclution sih. Baru inget ada yang missed. 

Cewek ini Gue, dan Cowok itu Emb.

Sekian 😀

Advertisements

Laki-laki

Entah kenapa ya, tiap kali kami berdua, gue sama emb, pergi naek bus yang rada jauh (misal dari rumah ke orchad) pasti kita banyak ngobrol. Lucunya ngobrolnya kadang ngobrol berat atau ngobrol ringan yang akhirnya jadi berat. Tapi sering juga ngobrol nggak jelas. Kayaknya sih yang terakhir lebih sering yah, secara otak saya ini suka panas kalo diajak mikir yang berat-berat mwahahaha 😀

Kemaren kita naek bus dari kantor emb ke daerah lavender. Ada temen kita bapaknya meninggal, jadi kita mau mampir untuk bela sungkawa. Pas perjalanan itu, emb cerita tentang salah seorang temen deketnya.

Emb : “Iya, dulu pernah loh hampir berantem gitu…

Me : “Kapan tuh?”

Emb : “Ya semester-semester awal lah, mungkin semester 1 atau 2.”

Me : “Hebat yah, dulu berantem sekarang bisa deket banget gitu.”

Emb : “Ya itulah laki-laki sayang, berantem ya berantem, abis itu selesai.” (gue dipanggil sayang loh *infogapenting*)

Me : “Loh, aku juga gitu kok. Berantem abis itu selesai ya selesai.”

Emb : “Berarti kamu laki-laki sayang.”

Me : “Zzzzttt…nah kan udah salah konsep…” (mungkin kalo dikartunin, udah ada keringet segede bola dipelipis gue)

Yah, gue sering sih dibilang kaya laki-laki. Bukan karena fisik ya, karena gue punya kok semua onderdil perempuan mwahahaha :D. Tapi gue sering dibilang kaya laki karena kelakuan gue. Jangan nanya yah, karena gue sendiri juga nggak ngerti kenapa dibilang gitu. Gue padahal merasa feminim gituh 😀

Pas iseng gue kumat, khususnya kumat ngisengin emb, biasanya ini yang terjadi :

Me : “emb?”

Emb : “Hmm?”

Me : “Tau nggak kalo sebenernya aku ini…aku ini laki-laki, kita sebenernya pasangan homo!”

Emb : (muka datar tanpa ekspresi) “iya, aku tahu.”

mwahahahahaa 😀

Yudisium

Akhirnya satu tahap lagi setelah perceraian dari mas tesis. Yudisium. Gue nggak tau juga sih ini yudisium artinya apa, tapi acaranya berkisar pembacaan nilai ujian tesis, nilai IPK, dan prakata atau wejangan dari dosen. Yaa…begitulah kira-kira.

Beberapa saat yang lalu, sebelum pengumpulan tesis, gue nyuruh emb baca tesis gue, khususnya Bab V. Baru aja baca kalimat pertama, udah ngomel doi mwahahahaa 😀

Singkat cerita, emb ngomel panjang lebar deh tentang tesis gue yang ngalor ngidul entah mau ngomong apa hanya Tuhan yang tau haha. Sampai pada akhirnya, dia bilang kalo dia jadi dosennya dia bakal kasih gue nilai C! Suamikyu, sadis kamuh! *buldozer emb* tapi sempet-sempetnya loh gue ngeles kayak bajaj pas dibilang nilai C. Gue bilang ga mungkin dapet C, kalo C udah pasti ga lulus secara nilaiku ada 1 C-nya! hahahhaaa setelah dipikir-pikir ada bego begonya yah gue ini. Ada nilai C kok bangga 😀 kacau bener.

Ya berhubung emb bilang gitu, gue udah mikir pas yudisium nanti. Gue perkirakan nilai gue B- lah. Secara balik lagi diatasnya C itu ya si B-. Eeh, pas diumumin, nilai gue :

A-

Langsung rasanya pengen lari keliling lapangan sambil buka baju orang lain *loh* ya iya, kalo buka baju sendiri malu donk kakak. Nggak sopan gitchu hahahaha 😀

Nilai IPK gue naek donk dari 3.40 jadi 3.55 *wuhuu!*

Tenang sodara-sodara, jangan sedih, nilai gue ini termasuk yang biasa aja kok haha 😀

Balada Emb

Dateng-dateng dari Jakarta, gue disuguhin sama emb sebuah kamar berantakan, 2 keranjang pakaian bersih yang salah satunya dia lupa kapan dicuci dan debuan lagi, dan 1 keranjang numpuk pakaian kotor. Naik darah? Nggak kok mwahahahaa, soalnya gue pada dasarnya orangnya santai.

Cerewet? Udah pasti 😀 Nyerocos gue kaya shinkansen hahahaa. Makin ributlah pas gue nemu ada baju emb di ember dan di dalam gudang. Gimanalah coba itu baju bisa masuk situ. Gue tanya yang bersangkutan, dengan polos emb menatap gue sambil bilang “nggaakkk taawuu” *bekep emb di ketek*

Trus abisnya gue beresin kamar sambil masih ngoceh, termasuk ngocehin gitar yang ga dipake dan nggak dimasukin lagi ke sarungnya. Di tengah-tengah ocehan gue itu, emb tiba-tiba improvisasi lagu sambil genjreng-genjreng gitar donk. Gue agak-agak lupa, tapi kira-kira begini liriknya :

“istriku cerewet sekali…tapi aku sukaa”

“istriku anehhh sekalii…tapi akuu sukaa”

“Istriku lucu sekaliii…makanya aku cintaa” –> bait ini muncul ketika dia nanya apa, gue jawab nggak tau sambil goyang-goyang kaya orang india nari haha 😀

hahahaa, nadanya lucu dan gue ngakak. Begitulah balada emb ketika gue mulai bersih-bersih 😀

Ulang Tahun Ibu dan Bapak

Bapak ibu kandung yang maksudnya. Sama-sama di bulan Mei loh. Kalo Ibu tanggal 5 Bapak 17 Mei Kemarin, tapi dengan bodohnya daku baru terinspirasi untuk nulis sekarang.

Ibu saya ini, orangnya lucu banget. Sukanya bercanda dan ngebanyol. Pedenya tinggi. Seru deh, kayak punya temen buat cerita apa aja. 😀 Tapi yah khas ibu-ibu ya cerewet hahahaa, apalagi soal kebersihan. Ibu saya ini cinta banget bersih-bersih. Kalo ga bersih-bersih gatel deh badannya. Makanya di rumah kalo ngepel minimal 2 kali sehari. Nyapu bisa 3-5 kali sehari hahahaa 😀

Ibu saya ini sukanya ngece-in bapak. Tapi bapak ini pinter berkelit, jadinya ibu yang malah akhirnya bingung sendiri hahaha :D. Ibu juga suka ngecein anak-anaknya, tapi ngece-innya ini selalu bikin ketawa, soalnya lucu banget. Mungkin nanti saya akan mulai menuliskan hal-hal lucu yang dilakukan ibu hihihiii

Hal yang paling saya ingat akhir-akhir ini tentang ibu adalah pas mau sidang tesis. Ibu saya sebenernya stres, tapi dia nggak mau nunjukin didepan saya. Ibu memberi semangat dan menenagkan saya, dan sempet nelpon lagi untuk menanyakan lelucon. Pertanyaannya : “Ada sebuah kolam berisi ikan lele. Kenapa kalo cewe yang pipis di kolam bikin lelenya bahagia, sejahtera, gendut gendut. Sedangkan kalo yang pipis laki-laki lelenya sedih, kecil-kecil, menderita?” pas nanya, ibu sama bapak cekikikan sendiri hahaha 😀 Jawab dalam hati aja ya, ntar salah-salah di tutup blog ini dikira pornografi hahahaa 😀

Jadi ya itu ibu saya. Lively, lovely, fun 🙂

Bapak saya ini orangnya lempeng-lempeng aja. Termasuk ganteng lah untuk ukuran bapak-bapak, jadi banyaklah yang naksir. Yang naksir biasanya tetangga atau ART (asisten rumah tangga) kami atau pegawai ibu (ibu punya usaha kue kering) hahahaa. Ini Serius loh, bapak ini suka ditaksir pembantu 😀

Oke, flashback ke masa kecil. Dalam ingatan saya tentang bapak, yang sangat terkenang adalah ketika bapak menyisir rambut dan bersusah payah menguncir rambut saya sebelum sekolah. Yang tentu saja hasilnya bikin mood anaknya jelek dan lari ke ibu minta dikuncir hahaha *sadis*. Hal lainnya, saya pas kecil ini kan kutuan yah, parah deh kutuannya. Ketularan ART kami yang ternyata pabrik kuta haha :D. Bapak saya ini sepulang kerja, biasanya akan memandikan dan menggosok kepala saya dengan kaus warna putih untuk berburu kutu hahahahaa 😀 Maap yah jorok, tapi emang begitu caranya ngilangin kutu. Tapi nampaknya waktu itu bapak ibu udah putus asa, akhirnya rambut dipangkas jadi bob dan kutu-kutupun pergi. Si anak yang dasarnya tomboi ini ya kesenengan karena ga ribet 😀

Bapak itu jarang marah. Tapi nggak tau kenapa saya takut loh dimarahi bapak. Kalo ibu memang cenderung cerewet dan galak, tapi meski gitu kok ya ga kapok-kapok ya bikin ibu jengkel. Bapak saya kalo marah biasanya cuma perkara nilai aja. Makanya tiap rapotan udah bisa bikin stres hahaha 😀

Buat saya, bapak tu keren. Beliau juga sayang sekali sama ibu. Bisa loh bapak saya ini nangis kalo ibu saya sakit. Bapak saya ini akan mengutamakan ibu apapun yang terjadi. Tapi namanya rumah tangga ya, pasti selalu melewati gunung dan lembah. Perjalanannya nggak selalu mulus. Tapi saya beryukur loh masih bisa menyaksikan mereka bercanda dan tertawa bersama. Buat saya itu…priceless

SELAMAT ULANG TAHUN IBU dan BAPAK

57 dan 62 TAHUN MEMBINA KEBIJAKSANAAN

MAKIN TUA MAKIN BAHAGIA

AMIN!!

Loh, udah nikah?

 Ya kira-kira itu yang dilontarkan oleh seseorang yang baru kenal dan tau kalo gue udah nikah. Terjadi ke gue yah, bukan ke emb. Kalo ke emb kayaknya orang maklum-maklum aja. Entah kenapa kalo gue, banyak yang nggak percaya. Gue pun bertanya-tanya dan sampai pada kesimpulan ini semua karena kelakuan gue yang katanya cuek dan kacao abis hahahaa 😀 (padahal gue merasa biasa aja loh).

botanical gardenFeminim kan ya ya?? *Ngarep* Nggak itu gitar emb kok, gue cuma bawain aja, soalnya emb bawa backpack isinya bekal #edisi piknik di botanical garden#

Mungkin ini udah kali ke 3 yah ada yang respon begitu. Gue nggak kesel atau jengkel, gue malah geli hihihiii. Berarti kan gue berjiwa muda dan awet muda donk *ngarep*. Yang pertama gue lupa, yang kedua adalah istri kolega emb. Dia sempet kaget pas tau gue sama emb uda nikah. “Nggak kaya orang udah nikah soalnya, kaya anak kuliahan” begitu yang dia bilang ke gue waktu itu *salaman, makasih loh kaka :D*. Trus kemaren pas gue nongkrong trus makan di sushi tei sama temen, ada temen yang baru kenalan juga kaget gitu gue udah kawin hahaa :D. Mungkin dipikiran doi kalo uda nikah udah nggak mungkin maen-maen sama temen-temen, terikat jadi Ibu RT atau ngurusin rumah. Well, gue sama emb bebas sih. Selama kita memenuhi tugas dan kewajiban yang harusnya dilakukan. Masak, yang gue sendiri juga suka masak meskipun ga enak dan maksa emb untuk habisin apapun rasanya :D, cuci baju yang nggak butuh disetrika asal keluar pengering langsung dilipet, beres-beres dan rapih-rapih. Dan gue pun bersyukur emb nggak rewel soal kaya gitu. Ya kale secara emb berantakan abis, jadi meskipun gue sendiri berantakan, kalo dibanding emb langsung keliatan bersih ahahaha 😀

Ya begitulah kira-kira, saking mukanya imut, sering ga dipercaya kalo uda nikah *kibas rambut – mejret dilemparin karung beras*

Ada yang pernah dapet respon begini juga?

Mantan Pacar

Yang kebetulan baik gue maupun emb…emmm kita berdua nggak punya.

Ya mungkin kalo uda pernah baca postingan mungkin udah tau, yang belom baca ya gue review dikit. Gue ama emb ini ya nggak pernah punya hubungan resmi sebelomnya. Hubungan resminya ya kami saat ini, sebelum dan sesudah nikah. Jadi kami ini nggak pernah bisa bilang bahwa kami punya mantan. Kalo ada yang nanya kenapa ya…jawaban paling gampangnya karena kami berdua sama-sama nggak laku, ketemu, daripada ga ada ya sudah mwahahaa 😀

Terinspirasi tulisan Noni tentang cemburu, gue jadi flashback percakapan gue dan temen-temen beberapa hari sebelumnya. Gue juga jadi flashback percakapan minggu sebelumnya saat emb lagi di Jakarta.

Percakapan gue tentang emb adalah membahas perempuan-perempuan yang hadir dalam hidup emb. Nggak ada pertanyaan yang bersifat membandingkan, gue hanya bertanya apakah emb sudah bisa move on, apakah dia baik-baik saja, apakah masih ada yang mengganjal. Tujuan gue sebenernya cuma satu. Kalo emb masih ada sesuatu, gue akan bantu emb buat move on. Klise yah hahahaa, tapi emang gitu sih. Kalo ada yang nanya gue cemburu nggak, yes, i admit it. Ada waktu dimana gue cemburu, tapi seiring berjalannya waktu, rasa cemburunya malah terkikis digantikan rasa iba. Bukan mengasihani loh ya, tapi gue sedih kalo ternyata emb nanti memendam sendiri dan sakit sendiri. Singkat cerita, emb bilang bahwa dia merasa sangat beruntung karena gue mau mengerti dan nggak cemburuan. Tapi yes, saking jarang cemburuan dan saking cueknya, emb malah pernah kalang kabut sendiri karena dia kira gue ga sayang sama dia mwahahahaha 😀 *pukpuk emb*

Oke, pertemuan dengan temen-temen gue ini membahas masalah yang sama. Mantan pacar. Gue bilang pada mereka bahwa di satu sisi mereka musti tahu mengenai masa lalu laki-laki pasangannya. Ada alasannya tentu. Pertama, semakin tahu pasangan kita dari cara mereka memperlakukan pasangan. Kedua, belajar dari pengalaman sebelumnya, jadi nggak kejadian lagi. Ketiga, saling mendampingi kalo-kalo ada yang masih stuck. Tapi ya, itu semua bisa dipraktekkan kalo kedua belah pihak bisa legowoLegowo itu artinya lapang dada, jadi diharapkan bisa berbesar hati. Kalo ini terjadi, pasti hubungannya lebih kuat, lebih solid.

Tapi gimanapun juga ya, semua kembali pada konsep masing-masing. Kita yang tahu diri kita sendiri dan batas-batas yang kita miliki. jadi keputusan untuk tahu dan tidak tahu ya kita masing-masing aja 😀 Temen gue pun ada yang berpendapat. “itu kan masa lalu, nggak perlu dikorek-korek” hihihi, boleh banget loh beda-beda. Kembali ke prinsip awal, kita yang tahu, kita yang memutuskan. Setuja? 😀

Kata spesifik sorang balita

Pas baca blog Dani tentang kata spesifik Aaqil, gue langsung flashback ke kata spesifik keponakan gue sendiri. Yang mungkin terjadi 4 tahunan yang lalu, secara Luna keponakan gue, sekarang udah 5 tahun.

Kata spesifik Luna saat itu adalah : “A do do”. It is not even a word actually -_-‘

Okeh, penyebabnya adalah ini :

Image

Loh, emang kenapa dengan bayi montok bak roti sobek ini? 😀

Jadi, waktu itu posisi Luna ada di lantai kaya di gambar gitu. Trus merengek ke gue minta gendong dengan tangan menggapai-gapai gitu. Gue angkatlah dari lantai, dan bisa dibayangkan kan dengan badan montok gitu, mulai gemeretaklah tulang gue ini hahaha :D. Pas ngangkat, gue bilang “A du du” (Maksudnya adawww adaww berattt deekk). Eh langsung loh ditiruin Luna hahahaha :D. Dia dikit-dikit bilang “a do do/ A du du”. Dia bahkan akhirnya kalo liat gue jadi teriak “A do do!!”. Akhirnya nama gue berubah dari tante riri ke tante a du du. Sampe umur 3 tahun loh dia manggil gue itu haha 😀

Ini ada cuplikan Luna bilang A do do dan kata-kata karangannya sendiri hahaha :D. Durasinya 4 menit, tapi kalo sabar nungguinnya cukup lucu loh hihihiii. Di video ini Luna kalo ga salah sih sekitar 8-9 months gitu

(ini ga tau kenapa nih udah di unlink tetep ga muncul videonya)