Singapore Vs Jakarta

Ya, udah pasti beda. Ada kelebihan dan kekurangan masing-masing. Pilihan tinggal di salah satu kota ini, mirip banget sama milih pacar. Satu pacar kaya satunya lagi pacar fleksibel yang bisa jadi partner in crime, pacar yang seru abis! *ini kok gak nyambung ya?* hahahaa 😀

Ya, seperti yang sudah pada tau, emb sekolah dan kerja di singapura. Dan karena gue bini dari pria paling tampan di dunia *eits, ga bole protes yah haha*, tentunya ada harapan kita tinggal bareng. Secara Officially, kami tinggal bareng baru 2 bulanan ini. Sebelumnya ya bolak-balik Jakarta-Singapore gara-gara gue masih asik selingkuh sama mas tesis haha 😀

Gue selalu pingin tinggal di luar negeri. Salah satu impian gue sih. Cuma ga menyangka, gak terpikir bahwa gue akan beneran tinggal di negeri orang karena pernikahan. Dulu pernah mikir mau nikah sama bule biar bisa tinggal di luar negeri, tapi ya waktu itu ya cuma sekedar daydreaming. Percayalah sodara-sodara, impian gue tentang pernikahan ini sangat sederhana di benak gue haha 😀

Ketika temen-temen nanya dimana gue akan tinggal, dan gue jawab emb mau gue di Singapore, yang terdengar adalah “aauu, asik banget!” atau “Loe enak banget sih” atau “Loe beruntung banget”. Yep, gue sih merasa gitu emang. Ya asik, excited, beruntung, enak, asoy, dsb, dst. Tapi terlepas itu semua, seperti yang gue bilang di atas, Singapore adalah bak pacar kaya. Teratur, dipenuhi kebutuhannya, dimanjakan. Tapi daku nggak suka terus-terusan gitu. Bosen, aktualisasi diri mulai terusik. Mau jadi ibu RT yang sempurna, wadowww, sulit sekali, dan bukan gue sekali. I did try to give my best, tapi ya akhirnya gue tetep merasa gue gak berusaha cukup keras untuk jadi ibu rumah tangga. Gue tadinya mau lamar LTVP, gue batalin dulu. Gue bilang emb, gue mau balik Jakarta dulu untuk ikut proyek di konsultan.

Jadi begitulah, akhirnya minggu besok gue akan balik dulu ke Jakarta untuk beberapa saat. Moga-moga bisa nambah pengalaman biar bisa mencoba mengadu nasib lagi di negeri singa. I will work hard hahahaa. Yakin balik Jakarta? Nggak haha. Jujur yah mengingat macetnya ga nahan, tapi harus dijalani dan mengurangi berkeluh kesah. Padahal kayaknya ngeluh salah satu hobi gue tuh kalo pas di Jakarta hahahaa kaco banget 😀

Emb gimana? Dia beneran hasbemb keren. Dia bilang terserah gue mau kemana gue mau kalo itu memang buat gue berkembang. Nggak masalah kita LDM (Long distance marriage) lagi. Toh selemparan kolor ini muahahahaaa 😀 Lup yu pul hasbemb!

Semangka!

Advertisements

baru-baru ini

1. Baru-baru ini, gue abis dari singapore zoo. Untuk reviewnya, daku ngepost lagi aja yah :D. Gue juga sempet jalan-jalan ke daerah Geylang Serai, yang kayaknya sih pemukiman Malay. Emb udah belasan taun disini belom pernah kesini loh, kasian banget yah haha :D. Gue donk nemu Putu disini ahha haa, rasanya mirip banget sama putu di Indonesia. Berasa pulang kampung deh 😀

putu

2. Baru-baru ini, gue punya kartu MRT baru donk, karena kartu sebelumnya ampe terbelah 2 (dan masih nekat dipake), trus gue punya stiker baru juga donk 😀

mrt card

3. Baru-baru ini gue mulai mendalami lagi paper quilling. Masih kacau tentunya haha :D, ya boleh lah dilihat karya-karya gue yang minimalis ini.

PQ

Karya terbaik gue, simpel banget haha 😀

4. Baru-baru ini, gue lagi tergila-gila sama game yang katanya khusus buat IOS punya, namanya “Clash of Clans” yang kayaknya yang main banyaknya cowok, secara game strategi dan perang-perangan gitu. But i really love it! hahahaha 😀

COC

Id gue gambrenk namanya, kalo kalian maen nemu id ini, jangan di raid  yah :D. My friends took that pic 4 days ago. Sekarang gue udah level 21, ambisius kan maennya hahaha 😀

5. Baru-baru ini, gue abis beli bukunya Dan Brown si Inferno, tapi tetep lah belom dibuka sama sekali, sok-sok-an sih beli versi Inggrisnya hahahaa :D. Tapi kalo ga gitu kapa belajar bahasa inggrisnya coba?

Image

 Ini buku kan ada 2 cover ya, yang satunya warnanya coklat. Kalo ada yang nanya bedanya sih, cuma kertas dalemnya aja, si coklat lebih kasar gitu. Gue secara pribadi prefer yang ini, sayangnya ga dibungkus plastik.

Baru nyadar

1. Baru nyadar kalo udah lama banget nggak nulis di blog hahahahaa 😀 kayaknya udah 2 minggu lebih deh. Kemaren sih karena lagi males nulis, selebihnya karena kelupaan dan suka bingung sendiri mau nulis apa. Padahal banyak banget deh bahan yang mau ditulis. Yaaa, apa mau dikata, mari kita mulai menata pikiran saya biar lebih terstruktur.

2. Baru nyadar kalo suka blogwalking tapi lupa ninggalin komen. Hahahaaa, ini sih aselik bego, tapi ya sudahlah hahahaha. Kebodohan memang suka datang tanpa disadari.

3. Baru sadar kalo lagu sutris alias stress.  Dermatitis gue donk merajalela hahahaa. Gatel-gatel aja gituh. Mungkin karena gue cuma dirumah dan gak ngapa-ngapain selain mengerjakan pekerjaan ibu RT, yang mana itupun kurang becus yah hahahhaaa :D. Mungkin aktualisasi dirinya mulai terganggu. I’m really craving to gain new knowledge! 

4. Lanjutan poin 3, baru nyadar kalo daku ternyata suka belajar hal-hal baru, mencoba hal-hal baru.

5. Baru nyadar kalo haze di Singapore ternyata baru parah-parahnya. Semalem mata gue ama emb sampe merah iritasi. Gimana gak parah PSI (Pollutant Standart Index) udah diatas 300, which is hazardous. Siang ini juga makin pekat haze-nya, banyak orang pake masker. Meskipun menurut gue baunya gak separah kalo jalan kaki pas jam pulang kantor dan macet parah di Jakarta hahaha :D. Kalo kata sodara gue, ini mirip kaya bau kalo di parkiran Ratu Plaza Senayan pas mau bubaran dan mobil-mobil pada mau keluar, aselik parah yah hahahaa :D. Gara-gara haze ini, gue nggak bole donk keluar sama emb, dan udah dikasih sangu satu pak masker haha 😀

haze

The Haze get Worse, even you can not see the Marina Bay Sand and the Singapore Flyer just like a blurry image in the picture (taken today at 01.30 pm on Nicholl Highway)

6. Baru nyadar bagian dashboard wordpress-nya berubah haha 😀

Home Sick

Oke sedikit cerita prolog. Agak gak penting sih hahah 😀

Gue ini 3 bersaudara. Kakak perempuan, kakak laki-laki, lalu gue. Gue deket banget sama 2 sodara gue, meskipun kadang suka berantem. Saking deketnya sama kakak laki-laki gue, gue manggil dia Nyongkih. Buat si nyong, gue ini bagai adik laki-lakinya. Catat yah sodara-sodara, adik laki-laki mwahahhaaa :D. Gue ama nyongkih ini padahal beda 4.5 tahun, tapi emang deket banget sih. Emb bahkan bilang bahwa gue ama nyong adalah pasangan yang aneh. Jadi sifat boyish gue…gue rasa ya karena kebanyakan maen sama si nyongkih haha 😀

Kemaren nyongkih mengunjungi gue ke sini. Alesan aslinya sih karena paspor dia nggak pernah ada isinya hahahaha kasian banget. Dan dia sendiri nggak pernah main atau liburan, akhirnya kemarin dia memutuskan buat liburan kemari. Dia seneng banget, sampe beli HP segala haha :D. Total nyong di singapur kurang dari 48 jam (udah macem efek obat yah haha) soalnya sabtu pagi dateng, minggu malem udah balik. Si emb malah dinas ke mataram-surabaya sampe selasa besok. Pas nyong pulang, tiba-tiba aja gue sedih banget. Saking sedihnya gue sampe mbrebes deh air mata.

Gue mikir, gue kenapa ya. Sampe akhirnya pada suatu kesimpulan bahwa gue HOMESICK! Homaigat sodara-sodara, gue cuma di negara yang selemparan kolor dari Indonesia dan bisa homesick! Mwahahaha lebay buanget, tapi yah, sedihnya hati ini tidak bisa dibohongi *eeeaa*. Mungkin karena pas nyongki pulang, gue baru menyadari bahwa gue di lingkungan asing, bahasa asing, aturan-aturan yang asing. Dan ini pertama kalinya gue sendirian, karena sebelumnya selalu ada emb. Dan gue bukan tipikal orang yang penuh air mata ketika ada perpisahan. Kecuali sama Luna ponakan gue ya, secara tiap gue pamit, Luna akan lihat ke arah yang jauh sambil air mata ngambang gitu di matanya. Keliatan banget nahan tangis, jadinya gue ikut sedih deh. Hahahahhaa 😀

MRT expo

MRT Expo yang sepiiii

Gue nelp emb, dan dia bilang “lha, ini cuma di singapur, kalo di negara lain yang jauh gimana?”, ya gue cuma jawab “Paling nangis lagi abis itu biasa aja”. Hahahhahaa 😀

Oh men, ternyata gue juga bisa homesick. Pengalaman pertama nih 😀

Seorang Ibu

Kayaknya topik ini lagi panas-panasnya yah 🙂

Daku cuma mau share aja sih sedikit. 

Bagi saya, sebuah perilaku atau tindakan, pasti memiliki sebuah alasan dibaliknya. Sebagai contoj, Ibu saya adalah wanita bekerja. Beliau bekerja karena kondisi keuangan hanya bisa “cukup”. Cukup untuk makan ala kadarnya, biaya sekolah, dan kebutuhan sehari-hari. Tapi tentu dalam hidup ini kan tidak hanya keluarga kecil. Ada kondisi-kondisi yang membutuhkan lebih. Keluarga lain yang membutuhkan misalnya, dan biaya pendidikan di masa mendatang yang lebih membengkak. 

Kakak perempuan saya ingin sekali memberikan ASI, tapi ASI cuma keluar seminggu. Semua hal dilakukan kakak mulai dari pompa, makan kacang mentah, minum rebusan sirih. Cukup lama terapi itu dilakukan tapi ga mempan. ASI tetap nggak keluar. Sedih sekali ketika ada orang bertanya saat dia membuatkan Luna sebuah susu dari botol. “Kok nggak ASI sih?”. Bisa terbayangkan yah, perasaan kakak saya saat itu. Tapi dia hanya tersenyum.

Baik Ibu dan Kakak, keduanya sangat dekat dengan anak-anaknya. Ibu saya ini sukanya bikin lelucon, bikin kami tertawa, dia mendengarkan keluahan kami, dia mendukung kami dan membesarkan hati kami. Seperti pada ibu pada umumnya, dia juga sangat cerewet soal kebersihan hahaha :D. Ibu saya ini ibu hebat. Bapak saya bilang beberapa kali, tidak ada seorangpun yang bisa menggantikan ibu saya. 😀

Oh iya, ibu saya selalu menyarankan anak perempuannya bekerja loh :D. Selain supaya keuangan rumah tangga bisa lebih stabil, juga untuk tabungan. Tapi hal yang terpenting adalah ketika terjadi apa-apa pada suami, istri bisa mandiri.

Melihat Ibu dan kakak, menjadi seorang Ibu bukan sekedar masalah bekerja-tidak bekerja-Asi-sufor, no msg, atau apapun juga. Sungguh loh, semua orang memiliki alasannya masing-masing. Dan bukan hak kita untuk justifikasi suatu kebenaran apalagi kita tidak pernah tahu latar belakang orang tersebut. Menjadi seorang ibu ya menjadi pilar emosional anak dan pilar emosional keluarga. Menjadi Ibu adalah soal kualitas dan bukan kuantitas. It is all about listening and understanding.

Dari sisi saya sebagai seorang anak, Ibu saya adalah ibu yang hebat. Meskipun dia bekerja dia selalu mau mendengar dan mau bermain bersama setelah pulang ke rumah. Dia memberi masakan pake micin, tapi masakan ibu saya luar biasa enak! Dia tidak pernah melarang saya makan segala macam hal, dan saya bahagia karenanya. Ketika makanan jatuh, dia membersihkannya dan tetap memberikan ketika saya minta, perut saya kuat loh dan tidak mudah sakit. Dia punya caranya sendiri terlepas dari segala kekuarangan yang dimilikinya, saya selalu merasa sangat beruntung memiliki Ibu seperti ini. 

“Kasih anak sepanjang galah, kasih Ibu sepanjang Masa”