Takdir Menjadi Seorang Supir

Siapa yang takdirnya jadi supir? *tunjuk idung sendiri dengan muka memelas*

Baca postingan Ibu cantik ini, jadi flashback pengalaman nyetir.

Kembali ke tahun 2001, gue belajar motor. beberapa tahun setelahnya udah sok-sok-an naek motor di turunan tanpa rem, dan berhasil ngebut sambil lepas tangan, udah macam pemain sirkus kacangan.

Tahun 2007 dipaksa bapak buat belajar nyetir, alesannya jitu, “Bapak udah tua, masak bapak terus yang nyetirin kamu?”. Anak yang berbakti ini langsung lah daftar les mobil, intensif selama 5 hari. Anak yang berbakti ini ternyata ketemu dengan pelatih yang tidak berbakti pada kegaulauan anak bimbingnya, sadis bok!

Tahun 2007 kan gue masih tinggal di Semarang, bagi yang pernah mampir ke ke kota ini, jalannya sebenarnya cukup tidak manusiawi bagi orang-orang yang baru belajar, khususnya belajar nyetir mobil. Gimana mau manusiawi, lha wong jalannya cuma tanjakan sama turunnan aja di hampir semua tempat. Jadi ya begitu, gue belajar nyetir di medan yang bohai liukannya ini. Fyi, saya naek mobil butut tahun 1988 yang steering by power ya bukannya power steering kaya jaman sekarang haha :D. Dan titah bokap kala itu, dilarang copot alas kaki apapun. Jadi sampe sekarang ya gue bisa nyetir pake alas kaki apa aja,

Hari 1 :  Langsung ngapalin mindahin gigi, gigi 1 sama 2 jalan pelan dalam kompleks

Hari 2 : Diajarin prinsip di tanjakan sebentar, langsung dibawa ke tempat tanjakan yang cukup terjal. Pak pelatih tiba-tiba turun dan ngomong “Kamu ngikutin saya dari belakang ya, jangan sampe mundur, awas lho kalo sampe saya ditabrak!” Ya gitu deh, sambil kaki gemeteran, daku harus nyetir di tanjakan dibelakang pak pelatih yang melenggang cantik sambil menikmati udara, sesekali dia berhenti cuma buat ngambil batu, ho oh batu teman teman!! Kalo ga ya berhenti buat nyabut rumput -____-

Hari ke 3 : Dibawa ke tempat terjal lainnya, yang kanan kirinya sawah yang 1-2 meter lebih rendah, jalannya sempit, dan sering papasan. Kalo ga presisi pas papasan ya tinggal nyemplung ke sawah, maen sama kerbau

hari ke 4 : Dibawa muter ke tempat paling rusuh dan macet di semarang (daerah deket bandeng Juwana) pas jam sibuk. Kaki udah gemeteran. Grogi, takut, capek jadi 1

Hari ke 5 : kebut-kebutan di jalan pedesaan haha 😀

Tapi ya, saya bersyukur loh, saya jadi cepet bisa, dan bahkan di tanjakan saya cukup oke, tanpa melewati fase mundur segala. langsung nyetir abis itu? jelas nggak, rasa takut mengalahkan segalanya hahaha, sampai pada suatu hari pas di Solo,  Ibu mengeluh bahwa beliau udah lama ga ngunjungin kakek. Karena kangen dan kasihan, setuju nyetirin Ibu ke Klaten naek mobil bapak setelah setahun nggak nyetir. Ibu hebat loh, ga panik disetirin anaknya, santai banget, bahkan ngasih semangat terus. Tapi ya itu, takdir jadi supir dimulai haha 😀

Katanya gue kaya laki-laki kalo nyetir, sering bisa parkir sekali jadi (nggak perlu maju mundur berulang kali). Saking gayanya kaya laki-laki, sering tukang parkir sering salah manggil saya Pak, Mas, kadang Om -___-. Emb bisa nyetir tapi perhitungan banget pas nyetir, safety abis pokoknya. Jadi kalo pas waktu mepet, udah pasti tugas nyetir dilimpahkan ke gue haha. Emb sendiri kayaknya lebih suka gue yang nyetir secara lebih cepet sampe, jadi kadang gue suka diiming-imingin jajan atau beli sesuatu yang akhirnya gue iyakan untuk nyetir *muree haha*

Jadi ya gitu deh, dimanapun gue seringnya jadi supir. Mau laki-laki semua seringnya gue juga yang nyetir. Mau pake baju pesta pun gue bisa-bisa aja nyetir. Gue juga bisa nyetir pake high heels haha, cuma pendapat pribadi, nyetir ini ga aman banget, apalagi kalo sepatunya wedges *anak TK tau kale, ditiban sampe mejret*

Ada satu nasehat bokap yang selalu gue inget “supir yang baik itu adalah supir yang saat nge-rem, penumpangnya ga kerasa kalo mobilnya baru di-rem (gak maju-maju gt loh badannya)” dan emang sih, sopir yang bisa gini gue buktiin sendiri emang supir yang nyaman banget. Oh iya, fyi, gw sekarang kl nyetir lebih banyak matic aww abis males Jakarta macet banget hihihi. Kalo transportasi umum aman, gue jauh lbh suka naek bus loh sebenernya. Guepun baru naek mobil setelah banyak kasus pemerkosaan di angkot beberapa tahun lalu.

Gitu deh pengalaman menyetirnya haha

Advertisements

Aloha! (Trial Sriwedari Express)

September ceria! september ceriaa milik kita bersama… *nyanyi bak Vina Panduwinata*

Dilempar sendal, telat mbak’e hahahaa

Ga berasa daku ternyata melewatkan agustus tanpa nulis apapun, sedih! *garuk2 aspal* dan ternyata waktu memang cepat sekali berlalu sodara-sodara.

Tapi yah, biar gak lupa. mari kita liat perjalanan gue selama bulan agustus yah. Yang pasti sih udah banyak lupanya haha, selain isinya cuman kerja di hari-hari tertentu, bingung karena nganggur, ya udah pulang kampung. Kita liat edisi pulkam aja ya.

Kapan lalu karena pelitnya gue, rela banget gue naek pesawat jurusan Jakarta-Jogja dan bukannya Jakarta-Solo cuma gara-gara ke Jogja lebih murah sekitar 200 rebu (mayan yah, bisa buat beli gudeg Yu Djum 2 kendil haha). Dan gue pun kemudian browsing untuk cari jadwal tiket Prambanan Express (Pramex) yang merupakan kereta mirip Commuter Line yang menghubungkan antara Solo-Klaten-Jogja. Pas browsing baru tau kalo selain Prameks, udah ada yang namanya kereta sriwedari yang kastanya lebih tinggi dari Prameks untuk rute yang sama. Harganya ya..kalo prameks 10rb, maka sriwedari ini 20rb.

Turun di Bandara Adi Sucipto, gue langsung melenggang cantik menuju stasiun Meguwo yang jaraknya paling 100m dari pintu kedatangan. 

Meguwo Station

Hari itu cerah banget, jadi stasiunnya keliatan tjakep bener yah. Dan bersih seperti keliatannya kok, sungguh! haha 😀

Melenggang keliatan ada jalan tangga kecil, terus beli tiket. Ya pas itulah ditawarin si Sriwedari Expres ini, mahal tapi cuma nunggu 15 menit, guw pikir sekalian trial sih mau tauk kayak apa.

Sriwedari Express

 

tutt tuuutt!! Keretanya dateng! uhuy!

Inside

 

Dalemnya bagus yah 😀 Tempat duduknya lebar loh, udah gitu ada colokannya dan fungsi donk haha 😀

Dan yang paling menyenangkan di sepanjang perjalanan ini adalah…

Saat Menyadari bahwa daku terlahir di negeri yang indah ini 🙂

Image

 

Ini diambil di daerah pedesaan Klaten yang masih cenderung asli alami gitu 😀

Bagi yang mau liburan Ke Joga atau Solo, bisa banget loh naek ini untuk menghemat waktu di Jalan, selain itu kereta ini (Prameks atau Srimeks) sama-sama masuk sampe tengah kotanya dalam waktu relatif cepat. Gue jalan dari Meguwo sampai Solo Balapan cuma 45 Menit saja donk. Solo Balapan – Yogyakarta Tugu sekitar 1 jam aja. Murah dan Cepet 🙂