Dancing The Dreams

Yaaaa udah tau ya, ini emang judul blog eke. Makna umumnya bisa diartikan berdansa dengan mimipi *ga penting*, makna lainnya ya menikmati berproses bersama mimpi dan cita-cita yang dulu pernah dibuat.

Dulu Mimpi gue sederhana, dimulai dari suatu saat nanti gue harus bisa menjejakkan diri di luar negeri meskipun sekali (dulu gue ini dari keluarga pas-pas-an jadi kayaknya ke luar negeri ya jadi sekedar mimpi), tapi tahun 2006, tiba-tiba kampus mengadakan studi banding di beberapa negara (Singapura-Malaysia-Thailand), harganya cukup murah, dan bebas fiskal sodara-sodara. Singkat cerita, satu mimpi telah tercapai and i dancing with my dreams

Dulu pas masa SMA, gue dan sahabat gue punya kaul yang sama bahwa kami ini sebisa mungkin hanya akan berpacaran sekali dan menikah dengan orang tersebut. Gue pernah deket banget sama cowok tapi ga pernah bener-bener jadian. Ya akhirnya jadian itu ya sama Emb, 3 tahun pacaran guepun menikah sama Emb. Yep, another dream did come true. Once again, i dancing with my dream

Saat kuliah, gue berfikir sepertinya enak tinggal di luar negeri, keren gitu kayaknya *cetek banget ya haha* dulu mikirnya pingin eropa atau amerika, tapi setidaknya gue pernah merasakan tinggal di negara lain meskipun singkat. Menikah dengan Emb memberikan kesempatan itu, paket plusplus lah ya hahahahaaha. Gue sempet tinggal di Singapura selama hampir setengah tahun sebelum akhirnya balik ke Indonesia and yes, i dancing with my dream once more

Ketika balik ke Jakarta, macet itu momok banget dah buat gue. Aduh males banget yang namanya nyetir, milih naek bis deh, tapi kalo naek bis takut kerampokan, naek angkot takut diperkosa *maunya apa sik!* ya gitu deh intinya. Setiap ngelewatin tol dalam kota gue selalu liat gedung ini dan berfikir, enaknya bisa kerja di gedung ini…pasti ga macet banget, kalo macetpun deket jadi pasti bentar doank. Entah berapa puluh kali gue mikir itu tiap lewat gedung ini. And guess what? Now i am working in that buildingI loves God, but God Loves me more. Oh yeah, i really love dancing with my dreams

Dulu pas jaman kuliah, gue dan seorang sahabat baik gue punya cita-cita untuk keliling Indonesia. Gue-pun dari SMP udah punya cita-cita untuk menginjakkan kaki di 5 pulau besar di Indonesia. Waktu itu gue cuma pernah di Jawa dan Sumatra, trus 2 tahun lalu gue ke kalimantan, dan baru jumat kemaren gue ke Sulawesi karena tugas kantor. Tahun depan semoga ada kesempatan ke papua. Yea! one island to go and i will dancing again with my dreams.

Jadi menurut gue, tidak ada yang mustahil di dunia ini jika kita memang menginginkan sesuatu sepenuh hati dan tentunya tidak merugikan orang lain. Kasus gue membuktikan bahwa hal yang tadinya terlihat mustahil ternyata jadi mungkin

Dan gue akan mulai lagi berangan-angan dan cenceu saja kerja keras biar bisa terwujud

Happy Monday All!

Nelson Mandela

Salah satu tokoh yang luar biasa menurut saya

Image

Meninggal tanggal 5 Desember 2013 pada usia 95 tahun

Sebelumnya, saya sering denger lah tentang Nelson Mandela, bagaimana dia jadi Presiden Afrika Selatan, berjuang menghapus rasisme baik dari kulit putih ke kulit hitam maupun sebaliknya. Tapi ya pengetahuannya cuma sejauh itu.

Suatu hari saat saya magang di Gramedia Magazine, ada DVD original yang diskon, belilah saya sebuah film, ini dia filmnya :

Image

Awalnya saya nggak tahu ini film tentang apa kecuali bahwa film ini based on true story, dibintangi aktor yang saya suka (Morgan Freeman dan Matt Damon), dan tentang Rugby. Oh iya, sulu saya selalu mengira kalo Rugby Football dan American Football itu sama, eh ternyata beda muahahaha (intinya american football itu katanya evolusi rugby, dan kale american football lake baju zirah helm dan pelindung dada, kale rugby football nggak)

Setelah saya tonton, ternyata ini cerita tentang Nelson Mandela yang saat itu baru aja dibebaskan dari penjara dan menang pemilu saat itu. Kondisi saat itu sangat parah khususnya dalam hal perbedaan ras-nya. Negara seolah terpecah belah. Beliau kemudian berfikir bagaimana menyatukan negara yang pecah karena rasisme ini. Rugby jadi jawabannya. Kenapa rugby? silakan tonton sendiri hahahahaa *ga asik banget yah* Intinya, saya jadi tahu sepak terjang Nelson Mandela dan seperti apa sosoknya ya dari film ini.

Image

Salah sati cuplikan foot di akhir film, the real Nelson Mandela and Francois Pienaar. Taken from HERE

Jadi kenapa kok saya iseng nulis tentang ini, gegaranya saya baca Facebook saya dan ada link yang menyebutkan bahwa anak-anak jaman sekarang nggak tau Nelson Mandela. Setelah saya baca, saya ikutan mringis aja, salah satunya yang meringis miris dan meringis kasihan. Ngapain aja ya di pelajaran sejarah? atau pelajarannya yang sudah mengalami Degradasi?

Sampe sekarang saya masih inget loh, setidaknya Nelson Mandela pernah dibahas sebagai Presiden Afrika Selatan meskipun tidak mendalam. Saya kok jadi sedih ya, lebih sedih lagi ketika tokoh besar seperti beliau dijadikan bahan bercandaan. Gak terima Saya hahahahaa *langsung pengen ngasah linggis buat pentungin satu satu*

Trus ada juga donk yang salah mengira Morgan Freeman adalah Nelson Mandela. Ini saya antara pengen ngakak sama pasang muka bego sekaligus deh rasanya. Ya iya sih Morgan Freeman emang Nelson Mandela tapi kan di film, trus kasihan banget yang pak Morgan Freeman masih hidup udah dibilang rest in peace 😀

Kalo mau baca komen pelajar-pelajar sekarang, coba check link ini KLIK

Image

Repose en Paix, Monsieur – Requiescat in Pace Domine

Adieu

SnowBall

Dari kecil, gue demen banget sama snowball, sebuah bola kristal yang isinya ada airnya dan ada butiran atau blinking-blinking yang menyerupai salju. Gue selalu nemuin yang kualitasnya jelek, meskipun begitu gue tetep suka banget, tapi ga sampe beli sih hihihihii

Gue selalu mengira itu murah, sampe suatu hari gue melihat snowball yang keren banget dan ternyata muahal hahahahaa.

Kalo ditanya sejak kapan suka snowball, gue ga bisa jawab sih, tapi gue inget gue selalu suka mainan yang ada airnya didalemnya. Gue bisa tuh cuma ngamatin mainan itu, gimana airnya ngalir, gimana bendanya gerak, atau di snowball, mengamati gimana si salju buatan ini berputar-putar. Cantik banget.

Gue akhirnya punya cita-cita bahwa suatu saat nanti gue akan punya koleksi snowball dari seluruh dunia. Inspirasi ini datang dari sodara yang punya hobi yang sama, dan dia udah punya beberapa snowball yang cantik-cantik dari beberapa negara.

Hari inipun, gue maen ke kota kasablanka Jakarta. Ada toko pernah pernik asik namanya Scoop lagi gelar-gelar acara natal, dan ada snowball, idih, cakep banget loh snowball nya. Gue ngeliatan  terus, gue rasa iler gue udah hampir jatoh kali hahahahaa *jorok, jangan ditiru ya*

snowball*sengaja dipasang gede biar puas*

Tau ga harga satu bijinya, dari 1/2 juta – 1 jutaan

*Garuk-garuk aspal*

buat temen-temen yang diluar negeri, boleh loh kalo mau kasih kado natal snowball hihihihihiii

 

Kejadian bodoh bersama suami

Gue ama emb kalo travelling selalu backpacker-an.

Jadi ceritanya, kita planning mau jalan-jalan ke Bandung, Lembang khususnya karena Emb emang suka tempat ijo-ijo dan dingin. Gue pun juga suka yang ijo-ijo ya gunung, ya pohon ijo, ya warna ijo, termasuk duid ijo (baca : usd) *ngarep dikasih-diketekin Emb-pengsan*

Gue ngobok-obok disdus nemu 2 hotel, yang satu termasuk murah gue beli (semalem 150rebu kalo ga salah) yang kedua dari kagum group (Banana Inn Hotel cm jadi 480rebu). Namapun pelit dan ga mau repot, kita menyewalah sebuah motor, murah meriah bisa sampe mana-mana, kalo nyasar gampang puter baliknya (termasuk lawan arus, catat! *mental ga mau susah nih jangan ditiru*), bensin irit bener 15 rebu bisa 2-3 hari (sebelom BBM naek ya).

Nangkring lah gue di motor sambil pegang GPS di HP, menuju lembang. Oh iya kalo pake GPS gini, batere hengpong kaya bocor, cepet banget abisnya, jadi kita selalu sedia 2 buah powerbank. Jadi kalo batere mau abis, sungguh mau repot gue, pegang si powerbank plus pegang si hengpong. Dulu lebih bodoh, bawanya kabel pendek, beneran aja gue tenteng-tenteng tu dua benda, takut jatuh kan sayang (tapi ga takut kalo diri sendiri jatuh guling-guling di aspal) hahahaa 😀

Nyari si Kampung Legok ini gampang sebenernya. Udah berkelak kelok menyususri jalanan lembang modal GPS, terus belok, trus ga sampe-sampe, bingung mau kemana, trus kita liat 2 satpam didepan pagoda (bangunannya emang pas dikiri jadi bisa langsung minggir). Dengan semangat dan putus asa *gabungan macam apa ini* gue pun nanya “Pak, kampung legok dimana ya?” trus si satpam dengan muka nahan ketawa nunjuk satu arah didepannya persis. Gue sama emb pun nengok ke kanan bersamaan dann….tulisan KAMPOENG LEGOK segede gaban.

Jadi si kampung legok ternyata didepan itu pagoda persis. Muka kita berdua sih yang bodoh keliatannya hahahaaa, terus ketawa cekikikan dan nyeberang deh. Sayangnya gue ga ada fotonya, tapi ciyus, itu tulisan guede banget 😀