The Deadly Romantic Part 2

Yaaa kalo belum tau, husbemb adalah singkatan dari Husband + Emb = Husbemb hahahhaa maksa banget, tapi gapapa ya

Jadi ini sebenernya post yang sudah lama, ya udah lewat beberapa bulan lah, tapi gapapa deh diulas disini, abisan sayang, siapa tau nanti daku tiba-tiba tua trus lupa. Jangankan tua, sekarang aja masih muda kinyis kinyis gini *ngaku-ngaku huh! disrempet tronton* udah sering dikasih label “pikun” atau “tukang amnesia dadakan”. Jadi marilah kita bahas disini.

Seperti yang udah pernah gue ceritakan sebelumnya, bahwa Emb itu adalah Mr. Deadly Romantic. Setidaknya beberapa temen yang tahu pasti akan bilang gitu sama Emb. Cencunya disisi lain, man-teman suka menuduh bahkan menghujat *nangis dipojokan* dengan bilang bahwa gue adalah Mrs. Romantic Killer. Padahal akyu kan gak gitu ya Emb, akyu khan romantis, seksi, feminim gitu…*jerit-jerit sendiri*

Jadilah istri yang sangat tidak tahu diri inipun ngomongin mengenai snowball yang emang dicintai sepenuh hati, dan bertekad menjadikan snowball sebagai koleksinya. Saking senengnya, bahkan si snowball ini sempet ditulis di blog dan tangisan setelahnya karena menyadari snowball bagus harganya juga bikin semaput. Akhirnya pas Natal, Emb tiba-tiba bilang, untuk hadiah natal, boleh pilih snowball, Wuhuuuu!! Kalo nggak inget umur sama lagi di tempat umum, rasanya udah mau jingkrak-jingkrak hahahaha 😀

Jadilah ini yang gue pilih :

Image

Nggak kok. ini bukan yang harganya jutaan, tapi pas dapet rasanya kaya dapet hadiah jutaan hahahha :D. Serunya, ini ada musik yang bisa diputer judul musiknya “We wish you a Merry Christmas”

Nah terus, seperti yang udah pada tau kalo sering baca blog eke *ngarep*, kita finally dadah-dadah sama Singapura. Kalaupun mau balik mungkin tidak dalam jangka waktu dekat juga. Per Januari 2014 tepatnya Emb back for good. Kalo gue sendiri per Desember uda resmi balik duluan. Nah pas Januari balik ini, My Deadly Romantic Husbemb tiba-tiba ngasih sebuah kardus kecil, isinya ini :

Image

Kalo ada yang bertanya-tanya *cie-ngarep banget ditanyain*, ini semacam kerajinan kayu menggambarkan mobil dengan pengantin keluar dari gereja. Unik loh, ada tombol pemutar musik on/off di sisi kanan. Dibawahnya ada kaya alat pemutarnya. Jadi kalopun diputer puter sampe mentok tapi nggak di-On kan ya gak bakal jalan. Jadi kalo dinyalain kira-kira bakal kaya gini :

Image

Jadi kalo musik diputer, mobilnya juga bakal jalan melingkar gitu hihihihii, lucuk yah. Lagunya asoy banget, “Wedding March”. Mobilnya aja sampe ada kaya kalengnya gitu hahahaha. Gue suka banget kerajinan macem ini, dan me Love it so much. Mpe berkali-kali diputer juga ga bosen. Yang mana yang diputer? 2-2 nya berkali-kali diputer mulu. Kadang mpe khawatir si maenan kayu mobilnya ngadat kebanyakan diputer

Dear Husbemb, makasih lho surprise-surprisenya, meskipun estrimu ini suka lempeng mukanya kalo dikasih, tapi jantungnya kebat-kebit kok karena happy. Sebenernya kadang mau jingkrak-jingkrak, tapi ntar situ malu lagi liat kelakukan bininya mwahahahahaa.

Oh iya, setelah dipikir-pikir, gue inipun susah ngasih surprise, susah nge-rem mulut sendiri buat nggak ngasih tau muahahahhaa kaco kacooo

 

Advertisements

6 thoughts on “The Deadly Romantic Part 2

    • Iya sementara ini jadi kaya Nomaden hahaha. Eh tapi ga juga sih, LDM (lagi) ajaa *nangis guling-guling*.
      Daku sementara menimba ilmu di Jakarta, Emb menimba harta di kampung halaman haha 😀

    • Iyaa (kayaknya) beli di Sinciapoh hihihihii
      Iyaa masih sama-sama di Indo tapih tapih…tiketnya lebih murah Jakarta – Singapura huhuhu 😥

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s