Perihal Iri

Sungguh, saya ini orang yang suka iri. Memang paribahasa “rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau” kayaknya pas gitu dilempar ke muka saya hihihihiii

Brentwood Residence

Pic Taken From Here

Ngecez gak sik kalo liat rumah temannya kaya gini muahahaha. Btw ini Brentwood Residence di Los Angeles

Hari ini, saya lihat dari path seorang temen, liburan ke Negeri Matahari Terbit. Wuih, langsung iri saya nya. Jangankan ke sana, pulang kampung ketemu suami aja kadang kebingungan dan ngubek-ubek tiket murah. Teman saya ini, dari kacamata saya tentunya, yaa…daripada dibilang beruntung, saya lebih suka pake bahasa punya nasib baik. Untuk sebagian besar kaum laki-laki dia tergolong cantik, punya suami pengusaha yang sanggup membelikan gadget terbaru atau barang fashion branded. Ibu rumah tangga. Wah pokoknya iri saya, sungguh iri *nyanyi dangdut*

Tapi kemudian saya ngobrol dengan teman saya ini. Yang kemudian membuat kadar iri saya turun sedikit demi sedikit. Teman saya ini tidak bisa nyetir dan tidak boleh belajar nyetir. Kemana mana harus diantar supir. Banyak ternyata yang seperti ini, nggak cuma temen saya, entah apa alasannya ya dari para suami ini. Padahal menurut saya nyetir penting loh, khususnya kalo nanti tua, suami mulai sakit, supir ga ada, istri bisa turun tangan langsung. Saya punya kebebasan itu ya. Nyetir sendiri, kemana mana sendiri. Ini pembelaan apa gimana ya, secara kalo disetirin kan pasti enak hahahahaa 😀

Temen saya juga bilang dia merasa kosong pengetahuannya karena udah nggak dipakai lagi. Asumsi saya sih emang ga dibolehkan suami ya untuk kerja. Soal ini sih rasanya saya 11-12 aja hahahahaa, meskipun kerjaan saya sekolah terus, tapi saking banyaknya kuliah kok kayaknya ga ada yang masuk ahahaha.

Temen saya juga bilang bahwa pergaulannya jadi terbatas banget. Wah, setuju ga setuju ya. Dia punya pilihan sih memperluas sosialnya, tinggal mau nggak, dapet izin misuanya nggak, kalo ga dapet izin ya nekat aja muahahahaa

Jadi ya…saya ambil kesimpulan aja biar singkat hahahaha, ketauan banget ya males nulis panjang. Saya merasa iri itu emang ga pernah ada habisnya. Kadang kita kepaku sama taman orang lain yang rapi, banyak hiasan mahal, tanpa melihat bahwa tanah yang kita punya lebih subur sebenernya, tapi karena kita fokus sama taman orang lain, kita ga kerjain tuh taman kita biar indah juga. Intinya terkadang kita merasa kurang beruntung dengan yang kita punya, padahal untuk menjadi orang kaya, yang perlu kita lakukan hanya mensyukuri dan menikmati yang kita punya sepenuh hati.

A-good-life-is-when-you-assume-nothing

Eh eh..ini ternyata udah Juli aja! huhuhuu ketinggalan dah post buat Juni

Advertisements

13 thoughts on “Perihal Iri

  1. Rumput tetangga emang selalu keliatan lebih hijau ya… Padahal gak selalu pada kenyataannya. 🙂

    Iri emang sifat dasar manusia ya, tp yg penting mesti banyak2 bersyukur aja kali ya… 🙂

    • Iya Man, secara orang pasti capture part Happy, ga mungkin juga ya pas berantem trus selfie hahaha 😀

      Iri memang harus ditekan sih, diubah jadi positip dan bener, banyak bersyukur itu penting 😀

  2. hehehe meskipun udah berkali-kali diingetin masalah rumput-rumputan ini, tetep aja kalo liat ada yang “ijonya” agak mencolok gitu jadi iri lagi. Tapi postingan ini salah satu reminder juga lho, makasih ya 😀

  3. Most of the time ya kita begitu ya…liat luarnya bagus..dalemnya pasti adalah kurang2nya….kita gatau tnyata tetangga kita nganggep rumput kitabyg lebih ijo

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s