Tentang Passion

Saya ini tipe orang yang suka ngeces liat instagram orang lain. Khususnya instagram liburan baik dalam negeri maupun luar negeri. Bahkan liburan staycation aja udah bisa banget bikin saya blingsatan. Saya suka travelling!

Tapi…

Ada tapinya hihihihiii. Saya pengen banget travelling tapi ga mau keluar duid! Rasanya saya lebih sebeng liat angka di bank saya nambah digitnya. Akhirnya dengan berat hati, saya mengakui bahwa passion saya ternyata bukanlah travelling. Tanda-tanda lainnya? Saya biasa aja walaupun udah ga liburan lama. Justru saya suka kerja, apalagi kalo fee nya gedhe. Rencana liburan bisa langsung batal begitu liat nominal hahahahaha. Biarin lah, katrok saya emang, katrok berat!

Tapi saya liat banyak orang yang totalitas banget travellingnya. Katakanlah temen-temen di blog, buanyak banget yang suka travelling. Dan saya tetep aja, suka iri dan ngeces liat foto-foto.

Adalah seorang temen saya dari SMP-SMA. Dulu waktu dia SMP, dia bilang dia bisa bajak (hack) komputer salah satu kampus lokal di kota kami. Saya sih ketawa-tawa aja, dalam hati ga percaya, orang masih kelas 2 SMP masa iya sih bisa bajak website kampus yang punya fakultas IT? Ups, sekarang mungkin saya percaya sih. Soalnya dia sekarang udah kerja melalang buana di industri IT yang gedhe-gedhe misalnya IBM dan intel. Jadi mungkin dulu dia beneran kali ya bisa hacking πŸ˜€ . Nah temen saya ini, saya bilang totalitas banget liburannya. Tiap minggu dia pergi-pergi ke seluruh penjuru Indonesia. Dia susuri kota-kotanya satu-satu, malah terkadang bukan tempat liburan yang sering dikunjungi turis. Terus akhir-akhir ini, dia pergi lintas negara dan benua. Seminggu di amerika, seminggu kemudian udah sampai eropa. Dan dia pergi ke NORTH POLE! Iya north pole! bener ga salah baca deh. Dia naek kereta yang ditarik anjing-anjing semacam siberian husky. Jelas aja lah semua orang jadi heboh. Saya salah satu yang heboh banget (dan mungkin paling katrok). Destinasinya ga biasa, dan saya baru satu kali ini di sekitar saya yang bepergian sampe artic circle. Dan sekali lagi, saya ngeces, ngecesnya kebangetan sampe butuh ember ahahahaa πŸ˜€ πŸ˜€

statik.tempo.co

Source photo :Β Click Here

Tapi memang setiap orang punya passionnya masing-masing. Passion setiap orang memang saling melengkapi satu sama lain. Kaya saya ini, jadi terbuka lebar jendela dunia saya karena saya bisa melihat dunia luar dari kacamata orang lain. Tapi tetep ya, saya pingin merasakan tinggal di negeri 4 musim untuk setahun. Supaya saya bisa ngerasain semua perubahan musimnya secara langsung.

Finger Crossed!

Advertisements

14 thoughts on “Tentang Passion

    • Yaa, salah satunya cara adalah dengan nebeng yang modal travellingnya gede hahahahahaha πŸ˜€
      Kalo ga ya travelling ke tempat-tempat gratis, nginep cari tebengan hihi

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s